Tuesday, October 21, 2008

monolog si Hati

Ketika mana syawal semakin hampir melabuhkan tirau, ramadhan mula hilang tinggal kenangan.
setiap yang bernama insan kembali sibuk, khususnya bagi yang bergelar pelajar apatah lagi mahasiswa

study
tutorial
quiz
revision

hingga Hati tertanya-tanya, apakah ijazah taqwa sudah digenggam
lantas Hati bermuhasabah, dihisab sebaiknya tiap saat yang berlalu di kala pasca dan pra Ramadhan sebelumnya

Hati menjadi sedih..kerana merasakan betapa suasana membelenggu perubahan,
jika dahulu masjid sesak dengan manusia
jika dahulu sedeqah mengalir bak arus di hulu sungai
jika dahulu tilawah quran kedengaran di mana-mana
jika dahulu tulang empat kerat, lima pancaindera ditarbiah dan dijaga sepenuhnya dari dicemari maksiat

tapi tidak sekarang, segalanya kembali seperti 'normal', seolah Ramadhan itu hanyalah angin yang datang dan pergi, tiada kesan mendalam terkesan di hati..

Hati amat berduka cita, dengan cabaran hidup yang melanda, bimbang bakal diselewengkan dari terus menjalankan amanah TUHANnya, akibat terpesong dengan kemanisan dunia, terpengaruh dengan indahnya dosa.

Justeru Hati mencari ruang tarbiah yang lain, kerana dia sedar iman itu meningkat dan berkurang, betapa lemahnya dia dalam menongkah arus dunia yang dinodai Taghut laknatullah
agar taqwa yang diidami tidak pergi meninggalkan diri, walaupun madrasahnya sudah ditinggalkan cepatnya masa.

Hati menjadi gembira
apabila bertemu hati-hati yang serupa dengannya, yang bersedia menelusuri jalan para anbiya'. dalam misi pengislahan diri dan seruan dakwah islamiyah pada hati-hati yang lain, hati-hati yang kian terpesong dari rahmat-NYA..
bahkan Hati bersedia
bersama-sama dengan tautan aqidah islamiyah, menempuh onak duri perjuangan bersama, agar keberadaannya di muka bumi ini, bukan untuk mencapai dunia, tapi semata-mata keredhaan yang maha Esa.

Hati yang terharu dan bahagia ini berdoa

ya ALLAH
Istiqamahkanlah sang Hati

p/s: lama tak update..maaf banyak2