Saturday, September 4, 2010

My beloved Ramadhan (1)

lamanya tak update blog!
(setiap kali pun macam tu)

Bukan taknak update, tapi selalu jari yang menaip kaku, otak pun jadi beku, idea yang tak kunjung tiba, nak update pasal ramadhan pun kesibukan masa agak mengekang, namun rasanya blog sahabat-sahabat lain sudah banyak mengulas tentang bulan tarbiyyah, bulan hadiah, dan bulan barakah ni.

Cuma mengimbas kembali 26 hari berpuasa, rasa masih kerdil diri ini dalam beribadah, namun Alhamdulillah, banyak ruang yang ada dapat dimanfaatkan, tertidur terlelap(walaupun kadang-kadang sampai berjam-jam lamanya), masa untuk belajar dan mengulangkaji pelajaran itulah antara cabaran yang harus dihadapi. mujur sahaja Lailatul Qadr tidak diletakkan di awal ramadhan, andai ya, rasanya mungkin ramai yang baru nak warm up akan merasai ketegangannya. Alhamdulillah li kulli sya'i, adalah juga hikmah Lailat Qadr diletakkan di akhir Ramadhan, mungkin kerana memahami fitrah manusia yang bersikap 'last minute'?

Kalau begitu hikmahnya mengapa pula ramai yang sudah mula longgar ibadah mereka di akhir ramadhan ini?
mudah sahaja jawapan yang diberi oleh seorang sahabat, kerana mereka ini bukanlah golongan yang ihtisaaban dalam ibadah ramadhan mereka, serasa kejam dan bersifat Qudhoh sangat kenyataan itu tapi kemungkinan itu ada, mungkin juga kerana terpengaruh dengan suasana yang dinuansakan oleh masyarakat agar suka sangat mengawalkan syawal. risau bila meneliti, mungkinkah kita akan ditintakan kalam sejarah sebagai mengulang kembali tragedi kejatuhan baghdad? syok raya sampai solat sunat raya pun terlupa?

31 ogos baru-baru ini, saya ada menyertai program di masjid as-Syakirin, dimulakan pada malam selepas tarawikhnya dengan program Outreach Mad'u di area KLCC diakhiri dengan kuliah subuh oleh tokoh Melayu Islam yang tidak asing lagi, Cikgu Azmi Abd Hamid, Pengasas Harakatul Fajr(Gerakan Subuh).
 Program outreach kali ni takkan saya sia-siakan lagi, pengajaran tahun lepas cukup menoreh satu kekesalan dalam diri, seolah-olah diri ini hanya retorik dalam gerak kerja islam, bila berada di lapangan, kata-kata itu hanya fatamorgana! Alhamdulillah, dapatlah juga berbual dengan beberapa orang, ada yang masih belajar di peringkat sijil, ada yang sudah bekerja di KLCC, yang couple apatah lagi. Namun pendirian yang diingatkan oleh daie-daie program outreach kali ini adalah agar sentiasa menanamkan benih kasih sayang dalam diri, agar ia bercambah menjadi perkataan dan sapaan yang baik bila berhadapan dengan mad'u yang pelbagai ragam dan pesen kehidupannya. menegur dengan sentuhan mesra, memulakan dengan taaruf ringkas, menimbulkan isu untuk perbualan dan diakhiri dengan nasihat ringkas. Ya, segalanya tidak akan bermula andai rasa segan, takut yang entah dari mana datang menjengah, akhirnya yang rugi adalah kita yang mensia-siakan peluang, dan mad'u yang tak dapat mesej Islam, lebih teruk lagi bila ada skeptik yang timbul, orang dakwah ni cakap je berapi, dok dengan geng-geng die ok laa.



dan...bersambung(sebab dah nak kena bertolak ke stesen bas)

p/s: Aik, ada pulak idea nak menulis?

Saturday, July 10, 2010

Muslim dan Macrophage

Sesi baru tahun 3 perubatan sudah bermula.



Dengan subjek-subjek baru yang memerah otak sang pelajar perubatan, boleh sahaja putus fius dibuatnya kalau hari-hari bergelumang dengan buku-buku medical yang tebal-tebal belaka. Kalau tahun 2 dahulu, hanya dibebankan dengan 3 subjek (yang tahap kesusahannya sehingga menyebabkan seorang pelajar accident dan beberapa yang lain, putus fius, demam dan sebagainya) kali ini, kami ada 5 subjek untuk dihabisin.Microbiology, Pharmacology, Parasitology(diwar-warkan berpotensi untuk menyebabkan pelajar menghantukkan kepala ke dinding kelasnya kerana menyesal amik medic kat USIM), Community health, dan Pathology (the famous Prof Kannan Kutty)

Benar, dalam kesusahan itu, jika tiada pengisian rohani, alamatnya kita jadi seperti robot yang hanya tahu belajar dan lulus periksa. tiada langsung rasa kagum dengan hebatnya penciptaan Allah yang maha sempurna, bak kata Prof Kannan Kutty, the greatest engineer and architect of all.

Masakan? Jika hati dan lumrah kita sebagai manusia yang sentiasa terdedah untuk berlaku dosa dan bermaksiat kepada Yang Maha Keras siksaannya, tetapi tiada satu backup ataupun refresh rohani untuk roh yang meronta mahukan penyucian jiwa dari kekotoran kehitaman dosa yang terpalit.

Majlis tazkirah seminggu sekali pun jadilah.

Inisiatif yang timbul semenjak zaman tamhidi lagi, Alhamdulillah sehingga kini masih berkesinambungan, segalanya untuk membawa jiwa yang tertekan dengan paku tekan-paku tekan bernama stress dan dosa, kembali kepada fitrah, segalanya melalui sesi tazkirah yang masanya tidak sampai 15 minit per session (bola 90 minit boleh tahan, tazkirah 15 minit apala sangat?)

Lebih menarik bila sesi tazkirah itu dikaitkan dengan kehidupan pelajar muslim, atau perkara yang dipelajari dalam kelas. segalanya mengandungi pengajaran atau ibrah yang tersembunyi. dan bagi mereka yang membuka hati mereka untuk menatap ibrah-ibrah tersebut. pasti Allah memudahkan mereka untuk menemukannya hikmah di sebaliknya.

Macrophage

Rasulullah s.a.w pernah bersabda
       
"Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat kepada manusia(yang lain)"


Anda kenal Macrophage?

Secara ringkasnya, Macrophage adalah sebahagian dari sel-sel sistem pertahanan badan yang bertindak menyahkan segala toksin dan unsur asing yang membawa kepada penyakit di dalam badan.

Ya, Macrophage itu hanyalah nama umum, setiap organ hampir kesemuanya mempunyai nama khusus bagi Macrophage yang mendiami kawasan tersebut, sebagai contoh, di dalam Hati (liver) ia dinamakan Kupffer cell, di dalam buah pinggang (kidney) peranannya dimainkan oleh Mesangial cell, di dalam sistem saraf pula, Glial cell yang bertindak, dan yang paling umum dan common sekali ialah monocyte, di dalam sistem peredaran darah yang bertukar menjadi macrophage apabila ada stimulus tertentu.

Apa yang menarik lagi tentang macrophage? Apabila infectious agent terlalu kuat dan besar untuk dikalahkan oleh seekor (ape penjodoh bilangan yang sesuai ek?) Macrophage, macrophage ini akan bergabung tenaga membentuk Giant cell yang menyatukan tenaga setiap Macrophage untuk mengalahkan infectious agent tersebut.(atau dengan kata lain, Giant cell ini akan memakan infectious agent yang bermaharajalela merosakkan empunya badan).

Jika diambil iktibar dari Macrophage, yang sentiasa jelas dan aktif dalam menjalankan peranannya sebagai polis badan manusia, menghalang wujudnya unsur-unsur yang membawa kerosakan dalam tubuh badan manusia. Andai kata, Macrophage ini leka dalam menjalankan tugas, maka pasti banyak tissue damage dan multiple organ failure yang akan berlaku dek kerana penjenayah infectious agent yang bermaharajalela membuat kefasadan di dalam badan manusia. Macrophage juga sentiasa proaktif, tiadalah dia buat sesuatu dengan sambil lewa, apabila sedar diri sendiri tidak sedar dengan keupayaan Jamaah Macrophage bernama Giant cell untuk bersatu berdepan dengan infectious agent tersebut.

Apa kaitannya dengan kehidupan seorang Muslim?

Kebanyakan umat Islam masa kini, hanyut dalam tugasan dunia, ada yang langsung tidak memikirkan akhirat, dan kalau ada pun, hanya bersikap sambil lewa, dan tiadalah amal mereka disertakan dengan jihad dan itqan agar bersungguh-sungguh dalam amal ibadah yang mereka laksanakan (ibadah disini termasuk ibadah umum dan khusus). Bukankah kita selalu membaca ayat-ayat dakwah di dalam quran? Ayat-ayat yang menyatakan tugas kita sebagai pendakwah, penyuruh kepada ma'aruf dan pencegah kepada yang munkar. Akibat kita meninggalkan amanah ini, kita melihat Islam diinjak-injak, dihina, difobiakan seolah-olah ia agama yang ganas! Ibarat Macrophage yang meninggalkan tugasannya, akibatnya badan binasa!

Mungkin disebabkan terlalu banyak fitnah, kita melihat hampir tidak mungkin kita menggapai kegemilangan Islam yang dahulu, kezaliman yang tersusun, maksiat yang berleluasa sentiasa menggoda kita ke kancah dosa yang gelap gelita.

Allahyarham Ust. Fathi Yakan sudah memuatkan di dalam buku ' Apa Ertinya Saya Menganut Islam', satu bab khusus di mana kita wajib meyakini akan kembali masa kegemilangan islam tersebut. bertepatan dengan hadith yang diriwayatkan oleh Hudzaifah Al-Yamani yang mengatakan khilafah di atas minhaj kenabian itu akan hadir kembali, selepas zaman diktator yang menggigit. Ustaz Hassan Al-banna telah memperkenalkan mekanisma dakwah masa kini, arah tuju dakwah Islam sebenar yang perlu digerakan oleh semua lapisan ummat, dakwah secara berjamaah ke arah pembentukan negara yang melaksanakan hukum-hukum Allah, untuk menyatukan kekuatan ummat melawan taghut moden masakini. Janji Allah pasti akan tiba, cuma apa saham yang kita laburkan untuk kemenangan Islam?

Terima kasih Macrophage, ada hikmah besar dari sekecil-kecil makhluk sepertimu!


Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk Yang sebaik-baik ciptaan ( dan lengkap sesuai dengan keadaannya). Kemudian (jika ia panjang umur dan menyalahgunakan kelengkapan itu), Kami kembalikan Dia ke serendah-rendah peringkat orang-orang Yang rendah, Kecuali orang-orang Yang beriman dan beramal soleh, maka mereka beroleh pahala Yang tidak putus-putus. (jika demikian kekuasaanKu), maka apa pula Yang menjadikan Engkau seorang pendusta, (berkata tidak benar) mengenai hari pembalasan, sesudah (ternyata dalil-dalil Yang membuktikan kekuasaanKu mengadakan hari pembalasan) itu? Bukankah Allah (yang demikian kekuasaanNya) seadil-adil Hakim?

( Surah at Tiin : Ayat 4 – 8 )



p/s: credit to Umairah bt. Esa for the idea =)

Wednesday, May 12, 2010

Kisah Ibrahim Nasser - Muhasabah nikmat sihat dan lapang bersama



Ibrahim Nasser mengidap sejenis penyakit yang menyebabkan dia terlantar di katil dan hanya mampu menggerakkan kepala dan tanganya. Pernafasannya pun memerlukan kepada non-invasive positive-pressure ventilatory support.Mungkin dia mengidap penyakit motor neurone disease ataupun cerebral palsy (tekaan penulis). Memandangkan Ibrahim memerlukan tracheostomy, dia hanya dapat berhubung menggunakan laptop, menaip kata-kata yang ingin dia tuturkan.

Ibrahim hanya mampu menggunakan internet dan laptop untuk berhubung dengan dunia luar. Dia amat menginginkan untuk bertemu dengan Sheikh Nabil al-Wadi, seorang ulama dari Kuwait. Dia selalu mengikuti kuliyah dan perkembangan semasa Sheikh melalui internet.


Ayah Ibrahim telahpun memohon bantuan Sheikh Nabil agar datang melawat anaknya. Akhirnya, Sheikh Nabil pun setuju untuk memenuhi hajat Ibrahim.
Setibanya Sheikh Nabil di lapangan terbang, dia di sambut oleh keluarga Ibrahim; ayah dan bapa saudaranya.



Apabila Sheikh Nabil masuk ke bilik Ibrahim, tergambar kegembiraan di raut mukanya melihakan anak muda yang kurus, terlantar di atas katilnya.
Akhirnya tercapailah hajat Ibrahim setelah sekian lama terkurung di dalam penjara biliknya itu. Mulanya beliau amat terharu dengan kehadiran Sheikh Nabil di dalam biliknya, hinggakan tidak dapat berkata-kaa buat seketika. Alhamdulillah, Allah mengkabulkan doa dan harapannya. Bayangkan, tokoh yang sangat ingin kita temui, hadir di tengah-tengah bilik tidur kita?


Begitu sekali kegembiraan  Ibrahim hinga tergambar keceriaan di riak mukanya. Siapa yang tidak tersenyum melihat gambar ini?



Lantas Sheikh mencium dahi Ibrahim. Allah.... Betapa ku inginkan dahiku di cium oleh al imam wa al allamah, ya Rabb al alameen!




Mereka lantas berdiskusi berkenaan dengan dakwah melalui medium internet. Ayahnya, bapa saudaranya serta Sheikh Nabil asyik berbincang berkenaan dengan perjalanan dakwah, kepentingan dan apakah yang diperlukan untuk kejayaan dakwah melalui internet.





Dalam ralit bersembang, Syeikh ada menyakaan satu soalan kepada Ibrahim. Ibrahim terhenti sejenak.







Hilang terus cahaya kegembiraan yang tadinya terpancar tika menyambut kehadiran Sheikh Nabil. Menitis air mata Ibrahim, tak henti-henti dia menangis. Teresak-esak.




Sheikh cuba membantu dengan mengesat airmata Ibrahim. Namun, dia tetap menangis teresak-esak. Akhirnya Sheikh cuba mujuk ibrahim dengan kata-kata hikmahnya.








Wahai ikhwan dan akhawat!
Setelah Allah memakbulkan doa kita, apakah yang mampu melenyapkan kegembiraan yang datang itu?
Apakah soalan yang membuatkan Ibrahim menangis?
Ibrahim yang sangat gembira, kemudian tidak dapat menahan sedih lantas menangis sepuas-puasnya!

“Sekiranya Allah memberikanmu nikmat kesihatan, sehingga boleh berjalan, apakah yang akan engkau lakukan?”

Mendengarkan soalan ini, Ibrahim lantas menangis teresak-esak.
Ayahnya, bapa saudaranya, dan kemudian, kesemua orang di dalam bilik turut menangis.

“Wallahi! Andai boleh diriku berjalan, maka akan ku tunaikan solat di masjid dengan penuh gembira, dan segala nikmat kesihatan itu akan ku gunakan untuk mendapatkan redha Allah.”











“Dua nikmat hebat yang dipandang enteng oleh manusia ialah nikmat kesihatan dan nikmat masa lapang”
Hadis riwayat al Bukhari, Tirmidzi dan ibn Majah.

p/s: credit to Dr. Abdul Aziz Marwan, thanks for sharing this wonderful story.  :)

Saturday, May 8, 2010

Syura : Perisai Perpecahan Ummat

Satu pihak berkata

"Kami inginkan kesatuan dalam perjuangan!"

Satu pihak lagi berkata

"Tidak mengapa kita berpecah, matlamat kita tetap sama, cuma wasilah berbeza"

Kedua-dua kenyataan ini betul jika dibaca sekali imbas juga bermakna kedua-duanya mampu membawa ke arah kebaikan dan kemenangan.

Jika dua idea ini timbul dalam satu mesyuarat, tidak mengapa, bahkan bagus kerana itu dapat membentuk pemikiran dinamik dalam ahli satu-satu gerakan agar tidak melahirkan ahli yang hanya bersikap seperti lembu yang hanya menuruti setiap arahan tuannya. Dinamika ahli itulah yang penting dalam mencambahkan lagi idea-idea yang membawa satu-satu gerakan untuk bergerak maju dan berdaya saing di pentas perjuangannya. tidak hairanlah bila firman Allah s.w.t menganjurkan adanya satu perbincangan mesyuarat dalam mencapai keputusan.


Dan (bagi) orang-orang yang menerima (mematuhi) seruan Tuhannya dan mendirikan salat, sedang urusan mereka (diputuskan) dengan Musyawarah antara mereka; dan mereka menafkahkan sebagian dari rezeki yang Kami berikan kepada mereka." (As-Syura - 38)

Sirah Rasul s.a.w tercinta juga banyak sekali mengisahkan tentang mesyuarat yang dilaksanakan oleh Nabi s.a.w. Semasa pra-perang Uhud. Satu mesyuarat diadakan bagi membincangkan cara tentera Muslimin untuk berhadapan dengan tentera  Musyrikin Quraisy yang dahagakan pembalasan di medan Badar. ketika Nabi s.a.w mencadangkan kaum Muslimin untuk berkubu di Madinah, namun para sahabat mahu mereka berhadapan dengan kaum musyrikin di luar Madinah. hasilnya dinukilkan pena sejarah dengan peperangan berlaku di  medan Uhud. begitu juga Sirah mencatatkan cadangan Salman Al-Farisi, dipersetujui dalam mesyuarat antara Nabi s.a.w dan sahabat-sahabat, untuk menggali parit sebagai benteng dari menghadapi pasukan Ahzab yang dibentuk oleh kaum Quraisy Makkah, kabilah-kabilah arab, yahudi Bani Nadhir dan Munafiq yang bersatu di bawah panji Taghut dalam menghancurkan Islam.

Namun, pencambahan idea ini tidak pula dilihat membawa kepada satu perpecahan, kerana berlainan dan kepelbagaian idea yang timbul itu adalah perkara lumrah kerana cara berfikir manusia yang berbeza mengikut pendapat dan pengalaman masing-masing. Apa yang penting adalah, ketika satu keputusan dipersetujui, seluruh ahli harus dan wajib menerimanya sebagai satu perkara yang diputuskan dan wajib dilaksanakan, walaupun ada yang berpendapat idea dan cadangan mereka lebih baik. sepertimana Rasulullah s.a.w juga bersetuju untuk keluar berperang semasa perang Uhud walaupun baginda sendiri mencadangkan untuk bertahan di Madinah.

Apa yang dapat dilihat di sini ialah, kesatuan dalam gerak kerja amat penting kerana dalam kesatuan itu wujud kekuatan perpaduan yang utuh dalam kalangan ahli gerakan. Perbezaan pendapat yang berlaku adalah lumrah tetapi yang penting adalah kesatuan bilamana satu keputusan diputuskan oleh mesyuarat ataupun syura. keputusan itulah yang akan dilaksanakan. Atas dasar menyatukan kekuatan inilah Hasan Al-Banna memperkenalkan konsep wehdatul fikr wehdatul amal dalam konsep perjuangan islam secara berjamaah. konsep penyatuan fikrah dan amal ini bakal membuahkan satu kekuatan mapan dalam melaksanakan amal islami bermekanismakan keputusan yang diputuskan syura.

Tatkala perbezaan pendapat yang wujud tidak diberi kata putus. maka timbullah perpecahan atas nama wadah berbeza, baik di dalam mahupun luar, satu-satu gerakan islam. Maka alasan bersatu atas dasar wadah berbeza bermatlamatkan yang sama hanya akan terus menerus menjadi khayalan yang hanya akan menyaksikan perpecahan untuk terus menerus berlaku tanpa kesudahan.

Alasan untuk bersatu hanya akan jadi mimpi, selagi mana jamaah-jamaah islam yang wujud tidak duduk semeja, berbincang, dan mencapai satu kata putus terbaik, ke arah mana ummat islam patut dipacu.

" Kita bersikap berlapang dada sahajalah"

Jalan terakhir adalah membina empangan untuk menyekat kuatnya gelombang perpecahan yang timbul. Semoga empangan berlapang dada ini tidak pecah dan melimpahkan gelombang kehancuran ke atas ummat islam kini. Allahu Musta'an.

Tuesday, May 4, 2010

Lost my keys

kunci kejayaan yang dicari-cari

Agak lama proses mencari kunci kereta yang hilang, terasa bagai diri di dalam kapal yang terumbang ambing dipukul badai, mencari dan terus mencari
di sana sini, tiada terjumpa juga.


akhirnya diri ini terpaksa juga menerima hakikat, kunci itu tiada lagi bakal ku jumpa,walaupun tempoh kehilangannya sudah tiga hari yang lalu, tapi disebabkan bisik hati yang mengatakan mungkin ada di celah-celah timbunan barang yang hendak dikemas sebelum pulang ke kampung, maka ditangguhkan proses pencariannya  (thanks to Muslim Jamian for that..hehe)
setelah bajet duit dikira-kira, lebih kurang rm100++ juga nak menggantikan kunci kereta baru.


tapi akhirnya bertemu juga cara, dan cara ini mungkin lebih menjimatkan daripada membeli kunci kereta yang baru (yang mampu memutuskan carotid arteryku) so post kali ini sekadar berkongsi pengalaman


So what should you do?


1) Usahakan untuk buka kereta anda


2) Bukak bonnet belakang, amik screwdriver dan cabutkan tempat kunci yang terdapat di belakang bonnet itu.(bagi nama tempat kunci je la, taktau nama sebenar dia)


3) Setelah tempat kunci tu didapatkan, cari kedai kunci berdekatan, serahkan tempat kunci tu pada tukang buat kunci dan cakap yang anda mahukan kunci yang baru daripada tempat kunci tu.


4) Kos mungkin sekitar rm40-50. Lebih baik dari usung mekanik datang dan membayar upah yang lebih plus harga kunci kereta yang baru yang pasti lebih mahal.


Apa-apa pun, jangan bersedih hati, insyaallah, ini satu ujian dan pengalaman untuk lebih menjadikan diri lebih rapi dalam pengurusan diri sendiri.


Good luck :)

Thursday, April 8, 2010

Hmm..

dah lama sangat ya bersawang blog

kadang-kadang terasa juga untuk mengemaskini,idea ada sahaja yang datang, namun tak juga dapat diluahkan di blog aku ini

lebih terharu, bila ada juga sahabat bertanya, bila nak update blog anas?

terharu bukan sebab apa, tapi terdetik kerana ada juga makhluk allah yang membaca nukilan tak seberapa dari aku ni.

aku cuba mencungkil sebab, apesal tak terasa nak update blog ni

rasanya sebab yang satu itu telah ku temu

sebermula aku tekan link untuk ke blog muslimcountrykid.blogspot.com

hmm...huduh plak blog ni..huhu

bila nk update post..alamak banyak pulak function editing yang tiada, adakah perlu aku bertukar link? atau perlu aku resign blog ni, dan buat blog baru? siapakah yang sudi untuk ajar aku hiaskan blog ni

Allah itu cantik dan sukakan kecantikan, aku juga sukakan kecantikan, namun naluri dan kekreatifanku tidak membumikan aku pada kesukaanku itu, dan aku perlukan bantuan..mungkin selepas tamat 1st pro-exam ni, boleh?

Friday, March 26, 2010

cinta ilahi?

Aku mendengar laungan-laungan cinta ilahi

Bunyinya indah, rasanya pasti menawan. masakan tidak, cinta merupakan satu perasaan indah yang tak terungkap dilidah. indah yang dirasa hanya sendiri yang tahu. dibuai-buai perasaan manis dan indah di jiwa. undetermined cause bahasa mediknya.

Aku kemudiannya mendengar, untaian kata, kias bahasa agak mirip seperti yang diungkapkan oleh Rabiatul Adawiyyah...

Ya Allah, andai kata ibadatku ini kerana takutkan nerakamu, maka campakkanlah aku ke dalam nerakamu

Ya Allah andai kata ibadatku ini kerana hendakkan syurgamu, maka haramkanlah diriku dari syurgamu

Ya Allah, sesungguhnya ketahuilah dan sungguh engkaulah yang maha mengetahui, ibadahku ini hanyalah kerana aku adalah hambamu dan engkau adalah Tuhanku, aku adalah pencintamu dan engkau adalah cintaku


dan aku pun tergamam...

Ya Allah...

Dimanakah aku agaknya di sisiMU? dengan segunung kelemahan yang ada padaku aku mohon maghfirah daripadaMU, dan ku pohon agar dibukakan pintu hatiku dengan kemanisan cinta sebegitu,

agar setiap ibadatku. malah hidup matiku

aku tahu, segalanya hanyalah untukMU

Sunday, January 31, 2010

Ku Mencari Cinta


Semua orang mencari cinta,
Benar!
Kerana cinta itu suatu fitrah kemanusiaan yang terpahat lama sudah, sejak kemanusiaan itu wujud sebagai entiti khalifah dan abid di muka bumi ini.

Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga).
(Ali Imran - 14)


Apatah lagi di akhir zaman, dunia di mana cinta diselaputi dosa, maka bagi orang yang ingin mencari jalan ketenangan hati dan kedamaian jiwa, semestinya sentiasa timbul keinginan untuk mencari di manakah atau siapakah cinta yang suci itu.

Ada yang mencarinya pada harta,
maka berusaha dia berkerja siang dan malam, berpenat lelah untuk mengumpulkan 'cinta'nya itu, bakhil dan kedekut mengetatkan tangan dari memberi infaq, zakat dan sedeqah.
Bahkan ada yang sanggup pula melonggokkan harta dengan cara yang binasa, dan membinasakan. Riba, Rasuah, wang khianat, curi, rompak dan sewaktu dengannya.

Ada pula yang mencari 'cinta'nya dari sudut pangkat,
kononnya pangkat itu memberinya pengaruh, yang membolehkan dia berdiri megah dan gah di mata mereka disekelilingnya, agar mereka boleh menerimanya dan mengagungkannya, terselit impian untuk dijulang sebegitu rupa, maka berusahalah dia, membanting tulang 4 kerat, menuju matlamat yang ingin digapai, melobi diri sehingga lupa pada adab-adab ilahi, cara haram juga yang menjadi pilihan, pijak kepala orang, perkara khianat menjadi kebiasaan bila kuasa menjadi idaman tertinggi untuk membongkak diri.

'Cinta' itu buta, kononnya bila hati sudah tertarik, maka dibutakan segala cacat cela sang pasangan manusia, seolah-olah dunia ini hanya dialah sahaja, dikorbankan segalanya, nasihat sahabat diabaikan, teguran ibubapa jadi mainan, agama diperkotakkatikkan, yang dulu haram menjadi halal, alasannya mudah, kerana sudah dibius cinta bak kata Agnes Monica.

tidak kurang juga yang terlalu cintakan diri, atau kata lainnya pentingkan diri, sehingga lupa pada tanggungjawab seorang muslim pada muslim yang lain, hal muslim yang lain tidak diambil kisah, "apa gunanya itu hidup mereka!" kata mereka, maka hilang diri mereka rasa untuk menyampaikan risalah islam, untuk menolong sahabat dalam kesusahan, luntur akhlak jihad untuk mempertahankan saudara sesama aqidah dan agama islam tercinta, "apa kesah, itu diorang punya pasallah!" ujar mereka lagi.

Segala 'cinta' yang dicita akhirnya hampa.

Segala di atas tidak juga memberi kesenangan hati yang diidamkan, bahkan sebenarnya lebih menyerabutkan jiwa, kerana usaha-usaha manusia setakat manalah sangat, takkan selamanya mencoret manisnya kejayaan, pasti ada pahit kegagalan yang bakal ditempuh.

Tatkala gagal menimpa, rasa sedih hinggap, seolah-olah cintanya tiada lagi, maka hidup tanpa cinta katanya tiada makna, baik aku bunuh diri!

Mujur sinar itu datang dari warisan kitab Riadhus solihin,

>Dari Abu Hurairah r.a. pula dari Nabi s.a.w., sabdanya:
"Jikalau Allah Ta'ala itu mencintai seseorang hamba, maka Dia memanggil Jibril untuk
memberitahukan bahawa Allah mencintai si Fulan, maka cintailah olehmu - hai Jibril - si Fulan itu.

Jibril lalu mencintainya, kemudian ia mengundang kepada seluruh penghuni langit memberitahukan bahawa Allah mencintai si Fulan,
" maka cintailah olehmu semua - hai penghuni-penghuni langit - si Fulan itu."

Para penghuni langitpun lalu mencintainya. Setelah itu diletakkanlah penerimaan baginya - yang dimaksudkan ialah kecintaan padanya - di kalangan penghuni bumi." (Muttafaq 'alaih)



Persoalan yang timbul, berapa kerat sangatlah di zaman kita ini, yang mencari ketenangan di sebalik warisan berharga Rasulullah s.a.w kepada kita ummatnya yang tercinta? al-Quran dan as-Sunnah yang mulia.

"Katakanlah: ""Inginkah aku kabarkan kepadamu apa yang lebih baik dari yang demikian itu?"" Untuk orang-orang yang bertakwa (kepada Allah), pada sisi Tuhan mereka ada surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; mereka kekal di dalamnya. Dan (mereka dikaruniai) istri-istri yang disucikan serta keridaan Allah: Dan Allah Maha Melihat akan hamba-hamba-Nya.
(Ali Imran - 15)"


O Allah, Lead me to the greatest happiness and love in this world and hereafter, i'm not worth it, but only upon you, i put this hope of mine... (-,-)

Thursday, January 28, 2010

Perkongsian liqa nuqaba BALKIS 28/1/2010

Segala puji bagi Allah, Tuhan yang esa, yang membuka ruang untukku beramal, Malam semalam agak bermakna.

Buat pertama sekali dijemput untuk berkongsi dengan adik-adik dalam satu Liqa Nuqaba' yang diadakan bertempat di bumi tarbiyyah diri, bumi Maahad Muhammadi. bersama-sama diri ini dua orang pemimpin mahasiswa di Maaruf Club UIAM iaitu saudara Zaki Shukery dan Ridhuan Husin. sesungguhnya diri ini tiba hanya untuk menggantikan Firdaus Fuzai, (senior di USIM) yang mungkin lebih ariff untuk membicarakan hal ehwal tarbiyyah, tetapi dek kerana beliau terpaksa pulang ke Kuala Lumpur secepat mungkin, aku la yang terpaksa menggantikannya.

Aku tiba agak lewat, namun mujur liqa baru sahaja bermula, melihat adik nuqaba, terbit rasa kagum pada mereka, di kala orang mengatakan Maahad semakin parah, mereka tampil menunjuk arah, kerana impian kita serupa iaitu untuk mengembalikan sebuah kegemilangan yang kian terkubur dimamah usia. kagum kerana aku dahulu tidak seperti mereka, kesedaran dakwah pernah terputik, tetapi kecelaruan diri waktu zaman remaja dan sedikit masalah dalaman agak menjauhkan aku daripada BALKIS (Badan Lajnah Kepimpinan Islam) di Maahad Muhammadi Lelaki.

Walaupun aku mungkin tidaklah berkelayakan sangat untuk berbicara, aku bukanlah sehebat mereka sezaman denganku, Abdullah long, Saiful Rahman, Syazwan etc. namun insyaallah, aku hadir dengan harapan untuk berkongsi, Alhamdulillah, aku pun banyak acquire input, dan berharap agar mereka juga sama.

perbincangan berbentuk dua hala, berbentuk soalan dan jawapan secara tidak formal. lebih mudah untuk mengeluarkan ayat dan persoalan.

Disebabkan susah sangat nak mengolah ayat, aku compactkan terus perbincangan berbentuk pantun (pandai ke aku berpantun nih?)


bertandang ke bumi tarbiyyah diri,
Maahad muhammadi, bumi annamudzaji,
bersama adik-adik bagi berkongsi
sedikit pengalaman dan motivasi.

sejuk hati melihat adik-adik
wajah berseri sinaran iman
tua muda tinggi dan pendek
turut sama dalam perbincangan

gandingan diri dua mahasiswa
dari Maaruf club, pemimpin berwibawa
Zaki sukery, Ridhuan Husin diberi nama
di hadapan adik berpencak bicara

dakwah dan tarbiyyah tajuk utama
maka bermula sesi bicara
selepas taaruf, berkongsi idea
tentang pengalaman yang berharga

tunjang dakwah adalah tauhid
Allah saja yang layak padanya
cabaran dugaan memangnya pahit
sudah sunnah pejuang agama

produk terbaik hendak dipasarkan
penolakan orang dipersoalkan
salahkan pada si pemasarnya
pemasarnya siapa kalau bukan kita?

dakwah dilaksana secara terbuka
strategi dan waqi diambil kira
paling penting wahai pemuda
berdakwah bukan kerana nama

dakwah dipikul tanggungjawab bersama
setiap muslim hidup di dunia
dakwah bukan menghukum tugasnya
baru Islam bertapak di hati semua


jatuh bangun semangat iman
hendak dicari bahan bakarnya
rukun baiah pertamanya faham
tepat warisan, Hassan Al-banna

tarbiyyah pelajar dan perkaderan
mana satu patut diutamakan?
jawapan satu berpadanan
usrah sistematik dan berterusan

dakwah dan belajar menjadi dilemma
tak usah khuatir mahupun gentar
kita perjuangkan islam yang sempurna
dakwah dan belajar penting keduanya

adapun akhirat menjadi matlamat
tak usah diikutkan kehendak dunia
jika keduanya bertembung tempat
maka utamakanlah yang lebih utama.(akhirat lah)

maka terbanglah wahai adikku
kalian harapan senior-seniormu
kembalikan gemilang maahad yang dulu
tarbiyyah islamiah subur selalu

p/s: jazakallahu khair kepada abang@ustaz zaki sukery dan ridhuan husin atas perkongsian berharga. dan kepada adik-adik nuqaba BALKIS sesi 2010, semoga kalian sentiasa dinaungi hidayah Allah, dan dithabatkan di jalan perjuangan dakwah ini. kami sentiasa mendoakan kalian, semoga berjaya menapakkan kembali kegemilangan dahulu yang sudah lama terkubur.
Maahad Muhammadi Annamudzaji..rindu padanya



وَمَنْ أَحْسَنُ قَوْلًا مِّمَّن دَعَا إِلَى اللَّهِ وَعَمِلَ صَالِحًا وَقَالَ إِنَّنِي مِنَ الْمُسْلِمِينَ

Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal yang saleh dan berkata: ""Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri?

Wednesday, January 27, 2010

Aku cuba mencanai otak di sebalik timbunan nota untuk selembar idea post kali ini.

tiada yang terbit.

sesungguhnya segalanya datang dari Allah, dan aku tetap insan yang lemah di

pejalanan kehidupan, adapun jika ada terbit sekelumit kehebatan dipertontonkan jasad

hina ini,

semata-mata kerana terhijabnya segunung maksiat dan dosa yang dilakukan sebelum ini.

maka tiada idea dapat dirungkaikan menjadi satu post ilmiah, mungkin tiada lagi ilham

yang kunjung tiba. dek kerana hitamnya hati dari pancaran ilham dari ilahi rabbi.

aku kagum dengan sahabat-sahabat sekalian, kalian mampu menulis dan bersyukurlah

untuk itu.


Subhanallah wa bi hamdihi Subhanallah hil 'Azim

p/s: aku tengah cuti sekarang, hehehe, memang takde idea nak post apa, andai ini boleh jadi satu tazkirah ringkas, maka aku panjatkan syukur pada Zat yang mentakdirkan begitu. Zat yang maha satu tiada sekutu.