Tuesday, November 29, 2011

Simple Opinion about Criticising and Being Criticised

Kritikan itu sesuatu yang hampir sinonim dalam kehidupan manusia, setiap apa yang diusahakan manusia pasti mengundang kepada kritikan baik positif mahupun negatif. kerana kritikan itu jugalah manusia mampu bergerak ke hadapan, namun tak dinafikan ramai juga manusia yang berputus asa kerana tidak tahan atau menerima bulat-bulat kritikan yang dilontarkan.


Kritikan itu secara ringkas bolehlah dibahagikan kepada dua. 


Kritikan yang datang dari seorang kawan, atau kritikan yang datang dari seorang musuh. 


kritikan dari seorang kawan adalah selalunya kritikan yang membina, yang mengharapkan perubahan yang lebih baik untuk siapa yang dikritik. ia kritikan yang secara tersurat sudah boleh diambil kira kerana mesejnya sudah sampai yang mereka mahukan yang terbaik dari diri kita, dan mereka sentiasa memberi sokongan untuk kita maju ke hadapan. Jika tidak, masakan mereka mahu membazir masa memerhatikan kita dan menganalisa tindakan kita untuk kita kekalkan apa yang baik dan bergerak untuk memperbaiki kekurangan yang ada.


Kritikan dari lawan pula, selalunya berniat untuk menjatuhkan kita. kritikannya selalu berbaur negatif dan bersifat memburukkan kita seburuk-buruknya. kritikannya mahu memberi persepsi negatif. kritikannya hanya berniat mahu melemahkan kita dan memberi kelebihan kepada mereka. lantas, kritikan yang seperti inipun hakikatnya ada kebaikannya jika dilihat secara tersirat. kerana musuh akan sentiasa mencari kelemahan kita untuk diserang, dan dari situlah kita mengenalpasti kelemahan yang masih perlu kita tambahbaik. 


Caknanya musuh pada kelemahan kita, kita manfaatkan untuk menguatkan lagi kita bila berhadapan dengan mereka. 


Kritikan itu perlu dianalisa dengan sihat. Baik bagaimana pun cara ia dilontarkan, secara sopan mahupun biadap. Penerima kritikan yang baik pasti akan menukarkan setiap kritikan itu kepada satu peluang untuk mereka memperbaiki diri dan menambahbaik yang sedia ada. Budaya face-saving seharusnya dibuang jauh ketepi untuk seseorang individu itu memanfaatkan dan mengekstrak intipati suatu kritikan, baik secara tersurat mahupun tersirat. 


Yang baik diambil, yang buruk dibuang ketepi. 


Bahkan yang buruk itupun boleh diubahsuai untuk membawa kebaikan,  andai kita semakin proaktif dalam menggerakkan kemajuan dalam diri dan apa yang kita usahakan. Ibarat kata-kata Masyhur Saidina Ali " lihatlah apa yang dikata, bukan siapa yang berkata." Ini akhlak yang sepatutnya ada bagi seorang yang menerima kritikan. Ia menuntut jatidiri yang kental dan tidak lemah mentalnya bila mendapat kritikan.Marilah kita membina diri kita untuk menjadi manusia yang seperti itu. 


Pengkritik pula bagaimana? 


Anda ada dua pilihan, samada anda mahu berakhlak seperti kawan, atau mahu berakhlak seperti musuh. anda boleh memilih yang mana satu anda mahukan. Cuma, jangan salahkan orang yang dikritik bila melayan anda seperti musuh, kerana anda yang mencerminkan diri anda sebagai musuh di hadapan orang yang anda kritik. Jika mahu dilayan seperti seorang kawan, berakhlaklah sebagai seorang kawan, kritiklah dengan nada seorang teman.


p/s: Malas nak letak cerita banyak, rujuklah cerita-cerita contoh dalam buku how to win friends and influence people karya dale carnegie dan the art of thinking karya vincent ryan ruggiero, lebih cantik, bukalah kitab sirah, bagaimana perjanjian hudaybiyyah menyumbang kepada fathu makkah

Sunday, August 14, 2011

Allah nak kita masuk syurga..tapi kita?


"Setiap amalan anak Adam adalah digandakan pahalanya kepada sepuluh hingga 700 kali ganda, maka berkata Allah SWT : Kecuali puasa, sesungguhnya ia adalah khas untukKu dan Akulah yang akan membalas kebaikannya, mereka meninggalkan makanan, minuman dan syahwat mereka (di siang hari) hanya keranaKu" (hadith Qudsi Riwayat Al-Bukhari & Muslim) 


Alhamdulillah, kita bersyukur kerana masih dipertemukan dengan Ramadhan, dan sudah di penggal kedua kita kini berada, entah bagaimana agaknya prestasi kita sepanjang Ramadhan ini, jom muhasabah sat..


Manusia sememanngnya diciptakan dengan dua unsur di dalam dirinya, unsur fitrah yang membawa kepada agama dan kebaikan dan unsur nafsu yang membawa kepada kehancuran, menjauhi perintah Allah dan sebagainya.dua sifat yang sering bertelagah, siapakah yang lebih mampu menguasai diri ini, yang lebih kuat pastilah akan berkuasa. Nafsu sepertimana yang kita tahu, akan kuat bila tidak dididik, bila diri ini terpesona melakukan dosa dan kurang melakukan amal. Namun begitu, kita melihat, betapa pemurahnya Allah yang senantiasa bersedia mengampunkan dosa kita, agar kita sentiasa akan kembali pada fitrah kita..sifat pemaaf dan pemurah yang tidak mungkin ada pada makhluk, bayangkan, jika seorang ayah dan seorang anak, tatkala si anak senantiasa berbuat salah kepada ayahnya, mungkin ayahnya boleh memaafkan jika sekali dua, tetapi jika berulang-ulang kesalahan yang sama dibuat, terus menerus, mampukah si ayah memberi maaf lagi pada anaknya? 


Tetapi Allah begitu pemurah memberi kita peluang untuk bertaubat dan memohon ampun, bagi membersihkan najis dosa yang terpalit pada diri kita. Lantas mungkin terbit persoalan, mengapakah Allah begitu pemurah mengampunkan hambanya? itulah menandakan Allah mahukan kita masuk kedalam syurga.


Syurga Allah itu mahal harganya, bak kata Sheikh Ustaz Zainol Asri, antara syarat masuk syurga ialah kita ada pahala yang banyak dan kosong dosa. kita sebagai muslim, insyaallah, syurga itu mampu kita masuk, cuma persoalannya, adakah transit kita untuk ke neraka sebentar sebelum ke syurga? untuk membersihkan dosa-dosa kita? begitulah bagi orang mukmin yang faasiq, neraka menjadi tempat sterilization dari kuman-kuman dosa, agar kita suci bersih tatkala masuk ke syurga.

Namun, mungkin juga kita masuk ke dalam neraka dan kekal di dalamnya selama-lamanya, kerana gugur syahadah, bila di dunia, kita mempersenda hukum Allah, mensyirikkan Allah, bahkan menidakkan yang halal dan mengiyakan yang haram. Iyadzubillah...

Benarlah lisan nabi s.a.w,
"Semua ummatku layak masuk syurga kecuali mereka yang sengaja enggan masuk syurga." Sahabat bertanya : "Siapakah yang enggan masuk syurga itu ya Rasulullah?" Jawab Rasulullah saw : "Sesiapa yang taat kepadaku layak masuk syurga dan sesiapa yang menderhakaiku maka sesungguhnya ia lah orang yang enggan masuk syurga."(HR Bukhari)

Maha pengasih Allah..masih tetap menyayangi hambanya, sayangnya Allah kalau boleh tidak mahu kita masuk ke dalam neraka, maka di dunia, Allah mempermudahkan segala cara kita untuk menghapuskan dosa-dosa kita. sedeqah kita, zakat kita, senyum kita, solat sunat kita, solat berjamaah, langkah-langkah ke masjid, bacaan quran, wudhuk, jihad perjuangan kita, segalanya menjadi kaffarah bagi kita. agar kita bersih dan layak menjadi tetamu syurga Allah s.w.t.

makanya, Ramadhan, sewajarnya dijadikan medan untuk menyucikan diri kita sesuci-sucinya, kerana ia bukan sahaja bulan tarbiyyah kita memperoleh kawalan diri, tetapi bulan hadiah, untuk kita berlumba -lumba memperoleh segala kebaikan bulan Ramadhan,

Pahalanya yang berlipat kali ganda,

"Setiap amalan anak Adam adalah digandakan pahalanya kepada sepuluh hingga 700 kali ganda...(HR Bukhari dan Muslim) 

dan Penyucian diri dan jiwa,

“Barangsiapa yang berpuasa pada bulan Ramadhan dengan penuh keimanan dan hanya mengharapkan pahala daripada ALLAH, maka diampuni dosa-dosanya yang telah lalu." (HR Bukhari & Muslim) 
Begitulah bukti betapa sayangnya Allah pada hambanya, diberikan kita Ramadhan untuk kita setiap tahun, membersihkan diri kita untuk layak memasuki syurga Allah, cuma persoalannya tinggal kita
adakah kita inginkan syurga? ataupun enggan untuk ke syurga?

"..Sesiapa yang menderhakaiku(Rasulullah s.a.w) maka sesungguhnya ia lah orang yang enggan masuk syurga."(HR Bukhari)"

Jom buat pecutan di penggal kedua dan ketiga ini! Allahul Musta'an

p/s: diinspirasikan oleh tazkirah tarawikh, Al-Fadhil  sheikh Ustaz Zainol Asri b. Hj Romli.
 

Tuesday, July 19, 2011

Perkongsian bicara siswa : Dilema Kebanjiran Housemen

Salam, sekadar nak berkongsi sedikit sebanyak apa yang kami dapat dari program bicara siswa bersama timb. dekan UKM (Prof Zaleha Abdullah Mahdy), dan wakil bekas pelajar Dr Muhd Afiq (bekas YDP persiap), moderatornya Capt. Dr. Wan Nuruddin, bekas mpp UKM 08/09. bertempat di Auditorium HUKM Cheras, 19hb Julai 2011.

1. Masalah kebanjiran HO ni sebenarnya bukan masalah sebenar, sebab kalau kita lihat, dia dipengaruhi dua faktor, contohnya kalau hospital yang dihadkan bilangan katil(eg:- HUKM, Putrajaya, Serdang), dan yang tak dihadkan (eg:- HSTAR)
masalah HO ramai sangat lebih prevail dalam hospital yang dihadkan bilangan katil, sebab patient jadi terhad.

2. antara sebab ramainya HO, ialah tumbuhnya institusi perubatan bagaikan cendawan, dan ramainya agent-agent yang menghantar pelajar untuk belajar perubatan di luar negara, masalahnya bila ramai HO dari institusi sebegini, HO yang dilahirkan tak boleh perform dalam klinikal and patient management. eg:- pelajar dari russia, sebab negara tu ada polisi, pelajar luar negara tak boleh buat clinical round kecuali bersama consultant(so bayangkan berapa round je mereka buat dalam seminggu?). dan institusi pengajian dalam negara juga, menghadapi masalah kekurangan lecturer, sehingga ada satu fakulti medic di satu IPTA (bukan lembah klang, so insyaallah bukan kita:) ) hampir ditutup sebab kurang lecturer, dan ramai yang tak mahu kerja di luar klang valley. akhirnya, jadilah banjirnya HO-HO yang kita lihat.

3.  negara kita sekarang kurang specialist dan tenaga pakar yang boleh mengajar dan melatih doktor-doktor,bak kata Prof Za, we dont need general doctors, we need specialist! UKM pernah usulkan untuk kurangkan pengambilan student medic, untuk fokus pada post-graduate, supaya tenaga pakar yang ada boleh dimaksimakan keberadaan mereka, tetapi cadangan itu diambil mudah kerajaan.

4. ada sedikit keraguan bagaimana ipts-ipts, ajen-ajen pendidikan(yang hantar student ke russia, mesir,etc) ini masih boleh bergerak aktif, sedangkan sudah terbukti, student yang pergi ke tempat mereka ini akhirnya tidak melalui sistem latihan untuk menjadi doktor yang terbaik (Prof Za dan Dr.Afiq juga mengatakan kita patut bersyukur kerana belajar di IPTA-IPTA yang ada di Malaysia, even student UK sendiri pun ada masalah dari segi patient management (not to say it generally), sebab IPTA sangat menekankan perkara-perkara yang perlu seperti patient management, aseptic technique etc), policy maker di Malaysia ni banyak buat symptomatic management, tengok HO ramai, kurang praktikal, solutionnya panjangkan tempoh HO, sedangkan the aetiology is not handled(or purposely not handled properly to 'cover up').

Kesimpulan yang saya dapat :-

1. kita patut bersyukur belajar di IPTA apatah lagi USIM, walaupun masih baru, tetapi kita berada di Klang valley, dan masih boleh mendapat bimbingan dari tenaga pakar yang kebanyakkannya berada di kawasan ini, yang mengajar di UM, UKM dan sebagainya, NAMUN, jika kita sekadar bersyukur dan hidup dalam kepompong keselesaan kita, kita akan masih menjadi seperti HO-HO bermasalah yang dinyatakan sebentar tadi. kita perlu keluar dari zon selesa, janganlah kita menjadi seperti katak di bawah balang kaca, kita melihat tetapi kita buat tak tahu saja.

2. Kita perlu berusaha lebih keras dan bijak, mantapkan ilmu-ilmu klinikal dan theory, kerana antara faktor yang membezakan graduan IPTA dan graduan-graduan yang lain ialah, kemantapan ilmu klinikal, sehinggakan pengurusan hospital lebih percayakan patient kepada graduan IPTa (mengikut yang Dr.Afiq ceritakan, walaupun dia 1st poster, dia dah dapat masuk wad paediatric jadi HO, sedangkan polisi asal hospital, tak benarkan 1st poster masuk paediatric). manfaatkan segala peluang yang ada. Be serious in your study, because sooner you will deal with people life, so, always do the best in your study.

3. saya kagum dengan kesungguhan yang ditunjukkan oleh pelajar-pelajar UKM dan UM, tidak kisahlah cina ataupun melayu, masih-masing berlumba untuk bertanya soalan, dan bila tamat forum pun, mereka masih bertemu dengan ahli panel dan bertanya soalan, bila ditanya apa yang memberi mereka semangat, mereka membalas, mereka mahu merancang yang terbaik untuk masa depan mereka. saya berasa semangat ini mesti dicontohi oleh pelajar USIM khususnya, bukankah agama mengajar umatnya berbuat kerja bersungguh-sungguh, maka janganlah mengambil mudah dalam belajar perubatan, bukan tidak boleh buat kerja lain, ada masa untuk kerja lain (terlibat dengan persatuan, NGO, berniaga, baca non-medical book, mendalami ilmu agama ..err..main game?..hehe),ada masa untuk belajar medic. optimize your time management, never forget, you will be asked for the time you spent during your lifetime, what have you done to contribute to Islam?
4. about the policy maker, saya quote apa yang Prof Shahrir katakan, if you want to change the system, you must be someone in the system. kita perlu berusaha dan belajar sehingga ke peringkat tertinggi, dapatkan post-post penting yang sehinggalah kita boleh terlibat menjadi dalam policy making, saya quote juga apa yang Prof Abu Hasan Hasbullah dari Zentrum Studies kata, negara kita ni ramai ahli akademik, cuma masalahnya mereka tidak dirujuk dalam policy making, kerajaan yang sebegini, kalau boleh kita bersihkan, kita bersihkan. (tiada kaitan dengan isu BERSIH baru-baru ni). Mungkin dengan cara, ada antara kita yang boleh jadi menteri kesihatan, terlibat dengan politik, etc. kita mungkin tidak boleh involve dalam politik kerana kita masih pelajar, tetapi jangan sekali-kali membodohkan diri kita dari politik, tak kiralah di peringkat negara, mahupun universiti.

Kebanjiran Housemen atau tidak bukanlah isunya tetapi KEBANJIRAN ILMU PERUBATAN dalam diri kita adalah kuncinya.Jom pakat jadi Pelajar Perubatan yang proaktif dan dinamik.  (Idrul Daud, PMUKM, 11/12)
 Jangan lupa juga, kita doktor yang dilahirkan USIM, antara ruang dakwah yg kita boleh manfaatkan ialah, perkasakan ilmu fiqh perubatan dalam diri, jika HUSM sudah diwar-warkan sebagai hospital mesra ibadah, kita nak jadikan HUSIM hospital dakwah dan tarbiyah,Insyaallah - (Anas Rosedi, MPP USIM 11/12) 



Jutaan terima kasih diucapkan kepada Sdr Ridzuan dari PERSIAP, dan Sdr Idrul Daud, kerana sudi menjemput kami hadir ke wacana ilmiah sebegini, moga-moga, kita boleh perkasakan hubungan antara universiti ini dan berkongsi pengalaman untuk melahirkan doktor yang mampu menyumbang dengan efektif untuk semua.



Wallahualam


p/s: mungkin ada yang kita boleh bincangkan sahabat-sahabat?



Sunday, July 17, 2011

Sayang Allah Pada Hambanya

Umar Alfarouq r.a menceritakan 

Ketika Rasulullah s.a.w. sampai ke tempat tawanan perang. Tiba-tiba ada seorang wanita tawanan itu berjalan dan menemukan seorang anak yang juga termasuk dalam kelompok tawanan tadi. 

Lantas, si Wanita itu terus mengambil anak tersebut lalu diletakkannya pada perutnya dan disusuinya. 

Rasulullah s.a.w. lalu bersabda: 

"Adakah engkau semua dapat mengira-ngirakan
bahawa wanita ini akan sampai hati meletakkan anaknya dalam api?" 

Kita - yakni para sahabat - menjawab: 

"Tidak, demi Allah - maksudnya wanita yang begitu sayang pada anaknya, tidak mungkin akan sampai meletakkan anaknya dalam api." 

Selanjutnya baginda s.a.w. bersabda: 

"Niscayalah Allah itu lebih kasih sayang akan sekalian hamba-hambaNya
daripada kasih sayangnya wanita ini kepada anaknya." 


Sayangnya Allah pada kita, sejauh mana sudah kita membalasnya? atau kita masih senang leka mendustakan perintahnya. Naudzubillah.

Subhanallah wa bihamdih Subhanallahil 'Azim.


(Muttafaqun Alaih, dipetik dari hadith Riyadus Solihin, diolah sedikit ayat agar mudah disampaikan mesejnya.)

Sunday, July 10, 2011

Nak Nasihat Siapa?

Bila dua orang, si zalim dan si mazhlum(yang dizalimi) bertelagah, dan kita hadir sebagai penenang.

Namun,

Kita lebih selalu menasihati si mazhlum, untuk bersabar, untuk tidak berkata kesat. untuk tdak meninggikan suara tetapi kita jarang sekali, menasihati si zalim itu, untuk menghentikan kezalimannya, menghentikan caci-makinya.

Jalan paling mudah nak melakukan amar makruf nahi munkar, ialah dengan mencari jalan yang paling rendah risikonya, melegakan hati dengan bermonolog " Ah, ini juga dakwah!". kita pun bermatian menasihati si mazlum, untuk menerima kezaliman dengan hati yang sabar, fasbir sobron jameelaa, fuh, siap berdalil lagi. kita juga menasihatinya supaya berkata baik, falyaqul khairan aw yaskut, fuh dalil lagi!, kita juga menasihatinya supaya tidak meninggikan suara, la tarfa'u aswaatakum fauqa sautinn nabiyy..berjuta dalil dilontarkan..kemudian kita berbangga, oh, hebatnya aku, setiap nasihat aku sertakan dengan hadith dan ayat quran.

Bila bersama si zalim, oh...sepi...tak mampu lagi aku nak nasihatinya, baik aku diam sahaja, bukankah mengubah dengan hati itu ada juga dalam Islam, selemah-lemah iman? biarlah, iman aku masih lemah, perjalanan dakwahku masih jauh..biarlah..ini zaman fitnah, baik aku tunggu saja zaman kegemilangan Islam kembali.biarlah..dan biarlah..sekurang-kurangnya aku sudah melakukan dakwah, menasihati si mazhlum tadi agar berakhlak mulia.

Hakikatnya, kita hanya melakukan amar maaruf nahi munkar sekadar melepaskan batuk di tepi tangga.

Ironinya.

p/s: mood boring taktau nak tulis apa.

Thursday, July 7, 2011

Renungan suara dari balik dinding madrasah

SD Muhammadiyah captured from filem Laskar Pelangi

Ralat memikirkan nasib masyarakat yang mengambil enteng persoalan agama
terlalu jelas, tambahan lagi melihatkan nasib subjek agama dalam sistem pendidikan.

Subjek agama menjadi seolah-olah subjek elektif, diajar separuh masak, adanya hanya sekadar mengisi ruang, tenaga pengajarnya hanya mereka yang tahu mengajar bukan mendidik, seolah ia diajar untuk diajar hanya untuk lulus peperiksaan., seminggu hanya dua jam masa untuk pendidikan Islam bagi sekolah kebangsaan. bagaimana mungkin! kami di Maahad Muhammadi Lelaki dahulu, subjek agama sudah melebihi subjek akademik material, memanglah susah, bukan mudah nak menanam kecintaan pada agama, tetapi hasilnya adalah sejahat-jahat pelajar produk maahad, merokok ponteng pun, masih cintakan agama!

Tidak perlu kita pergi jauh untuk mengetahui tahap signifikannya agama bagi masyarakat Islam di negara kita. lihat sahaja bagaimana kedudukan solat dalam masyarakat kita, 
‘Ikatan Islam akan tertanggal satu persatu. Bermula dengan al-Hukm (pemerintahan) dan berakhir dengan as-Salaat’(riwayat Ahmad)
Bila tempang agama dari sanubari sesebuah tamadun, maka yang menanti di hadapan tamadun itu itu hanyalah kehancuran yang nyata. Pelik sungguh manusia! teringat semasa dalam Majlis Perundingan Pelajar Kebangsaan bulan lepas,bilamana sahabat seperjuangan, Ibrahim hussin, membangkitkan soal moral dan nilai agama yang kian terhakis dari masyarakat kita, dengan bertimbun kes-kes gejala sosial,beliau meminta agar  persoalan itu tidak dijawab, dan dibiar sepi tanpa perbahasan. bahkan ada suara sumbang yang berkata' itu soal individu, bukan tanggungjawab kami', jika begitulah, silakan melangkah keluar dari dunia pendidikan, bekerjalah di sektor perindustrian yang 100% masalah teknikal, sepi dari masalah emosi, perangai, akhlak yang pasti menjengah dalam dunia pendidikan, pendidikan itu bukan sahaja memberi ilmu, tetapi membentuk manusia, jika celupan manusia itu tidak betul, maka pasti cacatnya pada bahan celupan yang tidak lengkap, yang mereka yang menggubal sistem ini sepatutnya bertanggung jawab, tetapi mereka berlepas tangan?

Pelik dua kali pelik, bila ada Muslim berbangsa non-malay yang bangkit membawa dakwah, agar kembali masyarakat kepada Islam yang sebenar, mereka bukan sahaja ditohmah oleh mereka yang jahil, tetapi juga mereka yang kononnya ustaz dalam bidang mereka, budaya hentam dan menang. masihku ingat, bagaimana brother Lim Jooi Soon diserang oleh seorang makcik yang kononnya pandai agama, ketika berada di program FCR. kononnya jangan diajar bible ini, berhantu katanya. Ustaz Ann Wan Seng tidak kurang juga. sejak bila Islam ini memilih bangsa dan warna?

Bahkan, institusi yang membawa nama Islam, maahad, sekolah agama, sekolah Islam, dicop dan dimomok-momok pula seolah mereka ini pengganas. kalau ye pun, janganlah dipukul rata dengan membuat kenyataan maahad itu sarang pengganas rujuk(sini). Akhirnya membawa kepada persepsi negatif yang merugikan bangsa dan agama sendiri, mengapa pemimpin masih membuta! terlalu sibuk bermain politikkah! politik ampu dan politik lucah! membuatkan aku rasa nak muntah!

Manifestasi-manifestasi jauhnya agama dari jiwa kita, sepatutnya sudah mengundang waspada yang serius dari kita yang mencintai Islam. apakah peranan kita dalam menyebarluaskan deen yang tercinta ini?

Mahasiswa Universiti Sains Islam Malaysia!

marilah bersama kita, takkan gentar, terus mara, mempersada keilmuan Islam, agar kembali ke takhtanya yang mulia. berjuanglah! berjihadlah! medan ilmu inilah medan kita!

Islam Ya'lu wa La yu'la 'Alaih



Aku tidak marah kau mencekau dinding madrasah,
Mencungkil atau mengganti langsir lebih berbunga,
Anak-anak memang merindui iklim penuh bermakna,
Tidak juga kubantah kau simini retak lantai rumah,
Memolekkan sekeliling dan mempercantik taman seada,
Anak-anak amat memerlukan kebijaksanaan orang tua,
Tapi, kau merangsang mereka mengenepi rehal,
Mengganti muqaddam dengan kamus barat yang tebal,
Memuja dunia dan mereputkan kesetiaan sebangsa;
Sanubari anak telah dicerobohi sedemikian lukanya.

Aku tidak pun membantah madrasah memiripi pejabat,
Atau dijemur sejadah pada sidaian yang lebih kuat,
Asalkan sejemaah kita masih setia menghadapi kiblat,
Selamat ke matlamat syadu membahagiakan rakyat,
Dan bertambah teguh iman sesihat dunia akhirat.
Tapi, menggelincirkan tapak, menggoyahi hati nurani,
Kebal mendindingi penyonglap, pendedahnya dihukumi,
Tidak’kan kurela otak dan hati begitu berbalah,
Apalagi pesanan semanisnya hanya dalam pura-pura.
Memang kecewaku sebaik begitu mulanya kau bersuara.

Aku impi jujur kau serahi muqaddam dan sejadah,
Menghadiah selautan pasir dan segunung batu bata,
Bersama khalayak dapatlah kita perbanyak madrasah,
Kemudiannya berkhutbah tentang bahagia lara ummah,
Pernah terjajah, merdeka, tergugat, kini terdera,
Aku ingin kita sentiasa menghargai sekolah agama,
Berfikir dan berazam selari meluhuri suci aqidah.
Apa yang kupinta demi lesterinya sanubari Islami,
Memelihara madrasah dan Jawi yang mula dilupai-
Tidakkah begitu wajarnya laku bakti penganut suci?

A.Samad Said.

Sunday, June 19, 2011

Selamat hari bapa Awan Nanoku


Kita selalu lupa, mungkin juga tidak endah akan sesuatu yang sudah berada bersama kita. Tatkala ia hilang, barulah diri sedar, betapa berharganya masa-masa bila ketika masih bersama. 

Andai yang hilang itu barang, maka tidak susah untuk dicari ganti. tapi bila yang hilang itu manusia?
 
Tiada lagi ganti, kenangan bersama, nasihat yang diberi, kisah-kisah perjalanan kehidupan yang dicoret dan dikongsi, gelak tawa bersama. kesemuanya hanya tinggal memori.

Ibarat awan nano, keberadaannya sentiasa di sana untuk memberi sebanyak-banyaknya, walaupun terkadang diri tidaklah selalu menghargai ( atau mungkin terlalu muda untuk mengenal erti penghargaan?). tetapi seolah-olah tiada perkataan jemu  dan putus asa dalam kamus kehidupannya. 

Awan nano itu kecil, tetapi jiwa awan nano itu besar. bahkan lebih besar dari awan kumulonimbus.

Kini, awan nano itu tiada lagi, tetapi ruh perjuangannya masih mekar di hati, 16 tahun zaman pentarbiyahannya masih lekat di hati. dan baton perjuangannya akan disahut semampu diri. 
Ya..semampu diri (masih jauh lagi untuk menjadi seperti dirinya..namun... Insyaallah..semoga diri ini mampu meneroka lebih hebat!)


Impian beliau ialah syaheed fi sabilillah..segala usaha hidupnya ditujukan ke arah matlamat itu..moga Allah kurniakan pahala syaheed untuk beliau..

Selamat Hari Bapa

Al-Fatihah..Allahyarham Rosedi B. Hj Yusoff..seorang mujahid..seorang bapa..yang sentiasa memperjuangkan fikrahnya, dan menginspirasikan islamisasi keluarganya..1960-2005

Allahummaaghfirlahu warhamhu, wa'aafiihi wa'fu 'anhu 

kredit to asiah rosedi for editing the picture..(walaupun agak segan sebenarnye..huhu..)





p/s: tidak dilupa juga kepada awan nano yang lain, selamat hari bapa, semoga kalian terus istiqamah menjadi inspirasi :)

Saturday, June 4, 2011

Maafkan..

Salam alayk sahabat semua,

**post kali ini tiada apa hendak dikongsi, sekadar untuk menyatakan rasa bersalah di hati. satu kronologi..

Semalam merupakan hari bersejarah buat diri, kerana diizinkan Allah untuk menghadiri suatu Majlis Perundingan Pelajar Kebangsaan di PWTC.
Alhamdulillah..
Banyaklah kiranya mampu dikongsi, tapi perkongsian itu bukan di post ini, Insyaallah lain kali.

Cumanya, setamatnya dari program itu, jam sudah menunjukkan pukul 6.00, mujurlah masih sempat (sudah bersolat jamak qasar) untuk pulang.

"ngam ngam je sampai ni, insyaallah" getus hati menenangkan perasaan.

Namun, takdir Allah menentukan sebaliknya, jalan sepanjang lebuhraya sebelum ke tiba di Lebuhraya sungai besi, jammed teruk, sehingga driver (Abang Amran) terpaksa mengambil jalan yang agak jauh untuk tiba ke lebuhraya sungai besi, harapan masih ada.. (jam sudah menunjukkan 7.20 pm)

Terima kasih touch n go, anda memudahkan perjalanan kami dari beratur panjang di lorong kad biasa, sejurus itu, Abang amran memecut!

Sepanjang perjalanan, rupanya sebelum kami menghampiri  exit tol Nilai, jalan kembali sesak, bergerak perlahan sehingga kami terpaksa berhenti solat di RnR Nilai. usai bersolat maghrib, 

Jam menunjukkan 8.15, sedangkan tiket sepatutnya 8.30 di Semarak, lantas, apabila lepas sahaja Plaza Tol Nilai, jam sudah menunjukkan 8.30, masa yang tepat untuk aku naik bas di Semarak.

Maka...

Terlepas tiket itu tidaklah menyedihkan sangat, bukannya mahal harga tiket hendak dibeli semula, cumanya harga hari ini, yang menjadi taruhan..

Hari ini bahagia seorang sahabat, yang semasa sekolah menengahnya, menjadi teman berbasikal ke sekolah, teman bersama di pusat tiusyen, teman sekelas (3 Makkah, 4 Sc Makkah). Perbincangan dengan beliau sentiasa membawa diri ini berfikir, berkongsi peringatan, berkongsi pendapat. Diri beliau dijadikan benchmark buat diri ini untuk cemerlang dalam pembelajaran, maklumlah dia pelajar yang hebat, Hafiz Quran dan namanya sentiasa meniti di bibir guru-guru. biarpun tidaklah sehebat beliau, (tetapi sekurang-kurangnya, masih terkelompok dalam kalangan mereka.)

Seorang sahabat yang andai berjumpa, pasti ada sahaja yang dibualkan, dari topik peribadi, pelajaran sehinggalah ke topik perjuangan sebagai muslim, khususnya seorang mahasiswa muslim dari perjuangan dakwah, dan halatuju masa depan yang bermacam mehnah. Bukanlah perbualan itu sebentar,dan kadang-kadang tak habis dengan sekali perbualan.

jika sebelum ini, hari perkahwinan senior agung yang aku terlepas, Pujey a.k.a Ahmad Firdaus Fuzai. kali ini, sahabat jiran pula yang terlepas....

Maafkan diri yang lemah ini  Selamat pengantin baru Abdul Rahman bin Fauzi, moga berbahagia bersama teman sehidup, seperjuangan, sehingga ke akhir hayat...Baarakallahu lakuma wa baaraka 'alaikuma wa jama'a bainakuma fi khair..teman mu itu, aku yakin yang terbaik untukmu..maka jadilah yang terbaik untuknya..yang terlebih penting, bersama-samalah menjadi yang terbaik di hadapan yang Maha Esa.

Tambahan pula..

Al-Fatihah buat ayah Dr. Abd Aziz Marwan, yang kembali ke rahmatullah pada 1hb Jun baru-baru ini, maafkan tidak dapat menghadiri pengebumian beliau, mendengar kisah perjuangan beliau, pastinya beliau mengimpikan syaheed. Moga ruh Allahyarham ditempatkan dalam kalangan mereka yang mendapat syahid dan keredhaan Allah disisinya.


"Katakanlah: ""Sekali-kali tidak akan menimpa kamimelainkan apa yang telah ditetapkan oleh Allah bagi kami. Dialah Pelindung kami, dan hanyalah kepada Allah orang-orang yang beriman harus bertawakal." (At-Tawbah : 51)


**sungguh tanggungjawab itu melebihi masa yang ada, semoga Allah mengampunkan apa-apa yang diri ini terlepas pandang..



Sunday, May 29, 2011

Seuntai Kata Untuk Dirasa buat Adik-Adik Tamhidi Sesi 2011/2012

Salam kemahasiswaan,

Alhamdulillah, setinggi kesyukuran dirafa’kan, ke hadrat Allah s.w.t, Zat yang menciptakan langit dan bumi dan segala isinya. Selawat dan salam buat junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w, Ahlul Bayt, sahabat-sahabat dan para tabien yang memperjuangkan agama Allah ini, biarpun perjuangan mereka itu sarat dengan keperitan dan pengorbanan ,namun, mereka tetap istiqamah, sehinggalah kini dapat kita mengecap kemanisan iman dan islam yang kian tersemat subur di dalam sanubari kita.

Sejujurnya, saya mohon maaf kerana tidak dapat bersama kalian sepanjang waktu pendaftaran ini kerana saya dan YDP MPP, Sdr Ibrahim Husin Ibrahim perlu mewakili USIM dalam Majlis Perundingan Pelajar Kebangsaan. Namun, saya yakin dan percaya sahabat semua pasti penuh bersemangat dan teruja untuk memulakan episod baru kehidupan, tambahan lagi bagi mereka yang pertama kali sampai ke USIM Nilai. Suasana tersebut sedikit sebanyak mengimbau kisah lama sebermula kami berada di dalam kasut sahabat semua sebagai pelajar yang baru hendak belajar berjinak-jinak di alam IPT yang penuh dengan cabaran, mehnah dan kisah baru untuk dicoret di dalam sejarah hidup kita semua.

Suasana pembelajaran tamhidi adalah suasana pembelajaran baru yang memerlukan adaptasi atau penyesuaian diri yang pantas daripada sahabat semua, apatah lagi dalam zaman tamhidi ini, anda perlu mencatatkan keputusan CGPA yang cemerlang bagi melanjutkan pelajaran ke bidang yang anda inginkan di peringkat sarjana muda. Saya mencadangkan agar sahabat semua terus sahaja lakukan pecutan saat bermulanya kuliah pengajian, kerana jadual tamhidi sememangnya agak padat dan sarat dengan banyak perkara yang perlu diketengahkan dalam tempoh yang agak singkat iaitu setahun. Lebih-lebih lagi, bagi mereka yang mahu melanjutkan pengajian ke bidang perubatan dan pergigian, ramai dari kalangan pelajar tamhidi di zaman kami, terpaksa mengikuti pengajian di bidang yang bukan pilihan mereka kerana CGPA mereka yang kurang memuaskan. Walau apapun, Insyaallah tidak sukar untuk memperoleh keputusan cemerlang jika kita berusaha seoptimum mungkin, bukankah Allah cintakan sedemikian?
إِنَّ اللهَ عَزَّ وَجَلَّ يُحِبُّ إِذَا عَمِلَ أَحُدُكُمْ عَمَلاً أَنْ يُتْقِنَهُ 
“Allah sangat suka kepada hambaNya yang apabila melakukan pekerjaan, dikerjakan secara bersungguh-sungguh dan berkualiti”.(Riwayat Tabrani)
Setiap permulaan sesuatu, niatlah yang menjadi tunjang utamanya, niatkan pembelajaran kita ikhlas kerana Allah, agar tidak mudah kita terjebak dengan perkara-perkara yang melalaikan kita Berada dalam alam kampus dan anda sebagai pencoraknya, jika niat yang tidak suci, mudah sahaja kita dapati mahasiswa tamhidi terpesong semangat mereka, sehingga timbul beberapa gejala sosial yang tidak diingini. Setakat ini, Alhamdulillah, Suasana yang soleh di USIM adalah bermanfaat bagi pembelajaran yang berkesan. Apatah lagi kita sebagai mahasiswa islam, bukan sahaja akal yang cerdas menjadi penentu kecemerlangan, tetapi juga akhlak yang mulia dan ibadah yang shohih agar ilmu-ilmu yang bakal dikutip, berisi berkat yang akan kekal berguna sehingga ke akhir hayat. 

Kecerdikan yang kita ada semuanya adalah kerana Allah yang menganugerahkannya kepada kita. Kita tidak mahu, kita menjadi ibarat seorang cerdik dalam ilmu agama yang diceritakan di dalam  Hadith Qudsi, riwayat Ahmad dan An-Nasaie, ketika ditanya oleh Allah, kemanakah perginya nikmat kecerdikan yang diberikan kepada si cerdik tersebut, lantas si cerdik itu menjawab, “Aku telah mempelajari ilmu dan mengajarkannya (kepada orang lain). Aku telah membaca Al-Quran semata-mata kerana-Mu” maka apa jawab Allah? Allah SWT berfirman kepadanya : ‘Kamu berdusta. kamu telah mempelajari ilmu supaya kamu dipanggil sebagai seorang ‘alim dan kamu telah membaca Al-Quran supaya dipanggil seorang qari. Sesungguhnya kamu telahpun dipanggil sedemikian( ‘alim dan qari). Kemudian Allah SWT telah memerintahkan kepada malaikat agar si cerdik itu dibawa pergi dan diheret dengan mukanya ke bawah hinggalah beliau dicampakkan ke dalam api neraka. Allah maha mengetahui niat kita, dan niat yang suci itu tempatnya hati yang bersih, hati yang bersih tidak dapat tidak memerlukan ibadah sebagai penggilapnya,agar kekal bersinar menarik tawfeeq dan hidayah Allah, supaya ia sentiasa dihijaukan iman sebagai benteng melawan nafsu dan hasutan syaitan.
Niat yang baik, usaha yang gigih, tawakal yang tulen untuk Allah dan doa yang berterusan dalam keadaan kita sentiasa bersangka baik pada Allah, bertepatan dengan apa yang Allah firmankan di dalam kalamNYA,
وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ إِنَّ الَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِي سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ
"Dan Tuhanmu berfirman: ""Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahanam dalam keadaan hina dina" (Ghafir :60)
Kepada ibubapa yang mengiringi, sesungguhnya doa dan mutiara kata semangat dari ibubapalah yang akan menjadi pembakar semangat kepada mahasiswa khususnya mahasiswa tamhidi, tahniah saya ucapkan kerana anak tuan dan puan berjaya ke peringkat pengajian yang lebih tinggi ini. Mungkin bagi yang pertama kali mahu berpisah, perasaan risau mudah datang menjengah, begitulah norma ibubapa yang sayangkan anak-anak mereka. Justeru, limpahan perasaan risau itu pasti berguna saat bermunajat kepada Yang Maha Esa, moga-moga, ada keberkatan dan mudah anak-anak tuan puan menerima ilmu sepanjang menuntut di USIM ini.

Akhir kalam, Saya mewakili saff kepimpinan Majlis Perwakilan Pelajar sesi 2011/2012 ini, dengan penuh rasa hormat mengucapkan selamat datang, ahlan wasahlan wamarhaban bikum kepada semua adik-adik tamhidi, yang bakal menjejakkan kaki ke alam universiti, bagi meneruskan lagi derap perjuangan mengutip mutiara ilmu di bumi bertuah ini. Tahniah kerana anda terpilih untuk meneruskan pengajian di bumi USIM. Sesungguhnya, anda semua adalah golongan yang dipilih khas oleh Allah untuk menaikkan nama  universiti  yang dimuliakan namanya dengan nama Islam ini, sekaligus bersama-sama memakmurkan kalimah Allah yang tinggi dan tiada yang lebih tinggi daripadanya. Jumpa lagi di puncak kejayaan!

Anas bin Rosedi
Mahasiswa Tahun 4 Fakulti Perubatan dan Sains Kesihatan merangkap Naib yang dipertua MPP USIM sesi 2011/2012

Parlimen Mahasiswa - pandangan dan persoalan

Salam Perjuangan Mahasiswa,

Alhamdulillah, syukur yang tak terhingga dirafa'kan ke hadrat ilahi, diberi lagi peluang dan buah fikiran untuk diketengahkan dalam post kali ini

19 Mei yang lalu, saya dan beberapa orang rakan telah menghadiri Konvensyen Pembentukan Parlimen Mahasiswa anjuran Kementerian Pengajian Tinggi di mana Universiti Sains Malaysia dipilih menjadi tuan rumah. layaklah kiranya mereka menjadi tuan rumah kerana USM merupakan universiti pertama yang telah membentuk parlimen mahasiswanya yang diberi nama Dewan Perundingan Pelajar (DPP). Idea asalnya hadir dari tahun 2003 lagi, didatangkan oleh Naib Canselor USM , Tan Sri Zulkifli Abd Razak. Idea ini mengambil masa selama hampir 6 tahun sebelum disambut oleh YDP MPP USM sesi 2008/2009, Sdr Muhammad Syafiq bin abd Aziz. sehinggalah DPP USM tertubuh secara rasminya pada tahun lepas.

Begitulah sedikit sebanyak rentetan sejarah penubuhan DPP USM.

Melihatkan Parlimen mahasiswa ini mampu dijadikan wadah untuk suara mahasiswa lebih didengari (refer kenyataan Dato' Saifudin Abdullah), Kementerian Pengajian tinggi, malah Dato' Khalid Nordin selaku Menteri Pengajian Tinggi juga menggalakkan agar setiap universiti awam mempunyai parlimen mahasiswanya mengikut acuan tersendiri agar parlimen yang ditubuhkan adalah bersifat waqi'e dengan situasi kampus masing-masing. Mengikut Prof Omar Osman, selaku Timb. Naib Canselor USM, penubuhan parlimen mahasiswa ini hanya dapat dijayakan bila ekosistem universiti tersebut mampu menerimanya dengan baik. Ekosistem yang disebut terdiri daripada komuniti mahasiswa sendiri dan juga pihak Hal Ehwal Pelajar di kampus masing-masing.

Maka, selepas tamat program tersebut, kami ingin tahu bagaimana respon mahasiswa terhadap penubuhan parlimen ini. Melihatkan respon yang diberi dalam status facebook YDP USIM, Sdr Ibrahim Husin dan respon terhadap artikel beliau, Alhamdulillah, mahasiswa USIM mempunyai sisi pandang mereka tersendiri an saya kira unik bila ada yang setuju dan ada yang tidak setuju. Bagi saya, Ini membuktikan mahasiswa USIM bukanlah mahasiswa yang hanya bersifat dengar dan patuh tanpa berfikir, akal mereka juga kritis dalam menilai masalah dan cadangan-cadangan baru yang terbit. Saya membayangkan perbahasan ilmiah yang sarat dengan fakta dan buah fikiran tentang isu dalam dan luar kampus, bahkan, dalam dan luar negara yang hangat jika benar, parlimen mahasiswa ini akan diwujudkan di USIM.

Mohon untuk saya utarakan pandangan saya, bermula dari nama parlimen mahasiswa itu sendiri, saya tidak menafikan jika ada yang mempertikaikan nama 'Parlimen' yang digunakan memandangkan Parlimen di mata kita mempunyai kuasa menentukan dasar dan mempunyai kuasa legislatif untuk merangka undang-undang. Bahkan di USM sendiri nama parlimen tidak digunakan. saya tidak mahu bercerita panjang mengenai konsep dan tujuan parlimen itu ditubuhkan memandangkan sahabat atau 'boss' saya sudah menerangkannya dalam artikel beliau dalam blog Majlis Perwakilan Pelajar

Dari perbincangan kami, penubuhan parlimen ini mampu mebina kesatuan kepimpinan di kampus, melihatkan status quo sekarang yang mana berlaku banyak masalah berkaitan salah faham antara mahasiswa yang memegang tampuk kepimpinan yang saling menyalahkan satu sama lain bahawa satu pihak itu tidak amanah dengan tugas mereka. sedangkan salah faham ini sebenarnya berpunca bilamana pihak A sebagai contoh, tidak mengetahui apa yang pihak B sudah lakukan dan usahakan untuk menyelesaikan masalah mereka. Krisis salah faham yang timbul akhirnya menimbulkan ketidakpercayaan dan banyak isu-isu pelajar tidak diketengahkan kerana masing-masing kononnya 'redha' dan pasrah dengan apa yang terjadi(kata lainnya putus asa untuk mengetengahkan isu mahasiswa USIM).

Kami sejujurnya mengharapkan penubuhan parlimen mahasiswa ini tidaklah sekadar menjadi satu medan berpencak bahas antara mahasiswa. Tetapi saya, dan saya pasti majoriti mahasiswa lebih mengharapkan segala usul yang diterima dewan membuahkan tindakan dari pihak berwajib, tidak kiralah samada dari pihak HEPA, pihak Majlis Perbandaran, dan sebagainya. Saya yakin, melihatkan kemampuan mahasiswa kita berbahas dan melontarkan pendapat, parlimen mahasiswa ini mampu 'bergegar', cumanya jika gegaran itu sekadar di dewan, hal itulah yang menjadi kerunsingan.

Sejauh manakah pihak berwajib mahu menawarkan telinga untuk mendengar suara mahasiswa USIM? bertindak selaras dengan usul yang disepakati oleh mahasiswa ketika persidangan?

Sejauh manakah mahasiswa mahu suara mereka membuahkan hasil? dan menyahut cabaran untuk berhujah ilmiah secara berdepan? mengenepikan soal emosi untuk membina diri supaya berhujah dengan lebih matang?

Kesemua persoalan itulah akhirnya yang menjadi titik persoalan utama, yang menentukan samada relevan atau tidak penubuhan parlimen ini di USIM.


p/s: saya amat menghargai idea sahabat semua, benarlah seribu otak itu mampu menggegarkan dunia :), satu otak yang bersalut ego, pasti akan luluh ditelan masa

** post pertama sejak bergelar nydp 1, Allahu Musta'an..

Saturday, March 12, 2011

fatabayyanu!

Peristiwa ini berlaku setelah keputusan SPM 2006 keluar, dan kami sedang mengira waktu sebelum menjejak kaki ke menara gading.

"Pehe, boleh tak kau teman aku pergi test motor hari ni? tanya sidqi"

"aik? bukan kau dah lulus ke masa form 4 hari tu? "

"hehe, aku fail la hari tu, ni yang kena ambik semula nih"

"Kau cakap hari tu kau lulus"

tersengih la sidqi..

setelah 2 tahun menunggang motorsikal, baru hari ni kami tau, rupanya kami telah tertipu.

Tapi rilek je, antara sahabat mana ade dendam, cuma ia meninggalkan kami dalam satu keadaan terpinga-pinga, bingung tak terkata. 2 tahun bukan satu jangka masa yang singkat, kiranya 2 tahun tu sangat cukup untuk kita menjadikan satu-satu kepercayaan satu iitikad yang tak berbelah bagi lagi.

Dan hari ni aku terkena lagi, bukan perkara besar pun, cuma transition bingung tu ada la juga. tiada dendam, tiada rasa marah, tiada rasa sedih, cuma bingung untuk benda sekecil ini. Tapi ada juga perkara-perkara yang membabitkan kita, contohnya beberapa fakta dalam sejarah, yang bila kita mengetahuinya, kita rasa bingung, sukar untuk melepaskan satu kepercayaan yang sudah mendarah daging dalam diri kita.

Sebagai contoh, ketika mendengar beberapa kisah tentang Sayyidina Muawiyyah bin Abi Sufyan, sahabat yang masyhur, tetapi yang kita tahu, masyhurnya Muawiyyah bukan kerana jasanya, tetapi sejarah yang ditulis dan dicemari dengan fakta songsang dari puak-puak syiah yang sentiasa mencari ruang untuk memburukkan sahabat, sungguh Sayyidina Muawiyyah punya jasa yang besar dalam perkembangan Islam.

Begitulah juga bila sejarah kita ditelusuri balik, betapa Tuan Guru Haji Abdul Rahman Limbong, yang mengepalai gerakan jihad menentang penjajah, kini yang kita kenal hanyalah seorang ulamak yang menentang atas dasar tak puas hati kerana perlu bayar cukai kepada penjajah. tertanya-tanya juga, kecil sangatkah harga jihad, hanya kerana tidak mahu membayar cukai? walhal, hakikatnya, beliau lebih berjiwa besar, melancarkan perang jihad kepada penjajah, hanya untuk menjadikan Islam itu tinggi, dan tiada yang lebih tinggi daripada Islam.

Ia memberi satu konklusi jelas kepada kita, leaders are readers, bacalah dan dengarlah kuliah agama atau kuliah ilmiah yang memberi pencerahan semula beberapa sektor minda kita yang dikaburi dengan fakta-fakta yang salah. mungkin kita akan bingung sebentar, tetapi itu jelas lebih baik dari kita menyesal di kemudian hari, kerana ditipu oleh mereka-mereka mempunyai kepentingan peribadi. ibarat penjajah yang dahulunya melabelkan Tok janggut sebagai pengganas, Mustafa kamal attarturk pula diangkat megah seolah-olah beliau itu wali yang menyelamatkan umat islam dari kegelapan.

Allahu akbar, lemah diri ni, mudah sangat tertipu, moga-moga dunia yang ada di sekeliling ni tidaklah menipuku.

p/s: kisah tentang sahabat tadi, takde maksud untuk menyamakannya dengan sejarah yang terpesong ni, cuma, ada satu persamaan...kebingungan..bingung sungguh..dan hanya mampu tersenyum bila teringat kembali

Friday, March 11, 2011

Baarakallahu Lakum, Pujey and Duang

Hari demi hari, seorang demi seorang ahli rumahku yang melalui fasa baru di dalam hidup mereka

Kusarung tanda terima amanah, sunnah kekasihku..(quoted from PuJ's blog)

most of them are single, i wonder if they are still available? hmm.. :)

Kalau sebulan lepas, Firdaus a.k.a pujey yang melangsungkan perkahwinannya jauh nun di Pulau Mutiara, kini Bandar Pendidikan pula dipayungi rahmat dan barokahNYA, dengan selesainya majlis akad nikah, Muhammad Riduan Deraman a.k.a Duang dengan pasangannya, kak Nur Ain Amirah Mohd Rozi di Masjid Hassanah, Bangi.

 a picture speaks a thousand word, so 1 picture is enough i guess.
Perkahwinan di zaman pembelajaran bukanlah keputusan yang mudah diputuskan bagi seorang mahasiswa, apatah lagi ia bukanlah satu budaya yang popular diamalkan majoriti pemuda-pemudi yang hidup di zaman ini, kebanyakannya lebih senang dengan hidup mereka sendiri, enjoy dengan cara mereka, bahkan jika sudah berasa inginkan teman, cara couple yang lebih disenangi.

Yang lebih pelik, bila seorang pemuda mendekati ibubapanya dengan hajat untuk bernikah, maka pelbagai alasan yang diberi,untuk menidakkan hasrat si pemuda tersebut, tetapi lain pula bila seorang pemuda memberitahu, atau mungkin senyap-senyap melayan cinta monyet bersama teman wanitanya, ibubapa tidak pula banyak mencegah, mungkin kalau adapun sekadar nasihat, jaga baik-baik anak orang tu, lebih kurang begitulah bunyinya.

Memang benar, banyak cabarannya perkahwinan di awal 20-an, usia rata-rata mahasiswa di peringkat universiti, faktor persoalan juga sering ditimbulkan  khususnya tentang bajet ekonomi, pengurusan wang, pengurusan jadual masa antara masa belajar, masa dengan keluarga (dan keluarga yang satu lagi), kematangan membuat keputusan dan lain-lain. Khuatir jika perkahwinan yang sepatutnya syurga dunia, menjadi awal azab sebelum ke neraka. Ditambah lagi dengan bertimbunnya kes-kes penceraian, kes kecurangan, dan salahlaku yang lain yang memjadikan pernikahan waktu belajar, bukanlah satu pilihan yang terlintas di benak masyarakat khususnya mahasiswa alaf baru kini.

Entri kali ini bukan niat hendak berbincang samada wajar atau tidak untuk bernikah awal, cuma untuk aku kagum dengan keberanian mereka yang melangsungkan pernikahan di awal belajar, dan lebih kagum bila ditanya sebabnya, tidak lain adalah untuk menjaga ruh agama dalam diri masing-masing walaupun ia bakal mengorbankan usia bujang yang seronok, menuju ke dunia yang penuh dengan isi tanggungjawab dan amanah untuk dipikul. aku juga cukup kagum dengan keluarga mereka yang supportive yang semestinya, sokongan mereka diperlukan bagi pasangan mahasiswa yang mencabar arus budaya semasa yang memandang rumahtangga dari sudut materialistik, bukan holistik yang mengambil kira soal yang lebih besar, soal rohani, soal tawakal, soal taqwa, soal keterikatan kita dengan Yang Maha Mencipta sekalian alam.

Semestinya, kesusahan dan pelbagai cabaran bakal menerjah,namun itu tidak menjadi halangan bagi mereka, bila Allah sentiasa diletakkan di depan.

Teringat pula kata-kata seorang naqib, your life is all about choosing what is right and what is easy.

Tahniah kerana membudayakan sunnah, semoga sentiasa kekal dalam lembayung rahmat taufiq dan hidayahNYA

Baarakallahu lakuma, wa Jama'a Bainakum Fi khair




Friday, January 7, 2011

Saya silap...Minta Maaf

summer school just to learn from mistakes?


Terlalu banyak benda baru sepanjang kita melalui kehidupan.

Perkara-perkara yang mana kita terdedah kepada first attempt yang terkadang menjurus kepada kita buat kesalahan kesilapan yang pelbagai, ada kesalahan yang minor yang boleh dipandangsipikan, ada pula kesalahan yang major, yang sangat perlu dititikberatkan.

Apapun ia membuka kita kepada satu dimensi kenyataan, yang kita hanyalah hamba yang lemah, yang sentiasa bermula dari kosong segala apa yang kita mulakan.

Namun bila kita sudah menguasai sesuatu perkara, kebolehan itu adalah anugerah Allah pada kita, namun adakah kita bersyukur dengan anugerah itu?

Kita lebih banyak mengeluh dengan kelemahan kita, lebih banyak mempersoalkan mengapa begini dan begitu, lebih merasakan kononnya kita lebih tahu apa yang terbaik untuk kita.

Kita lebih banyak berbangga kononnya segala yang kita peroleh adalah 110% hasil titikpeluh, hasil gerak kerja kita, dan kita pun mengata mereka yang kurang sempurna dari kita, aku boleh, takkan kau tak boleh, ujarnya dengan nada riak dan bangga!

Biarkan!!

Biarlah jika kita salah! biarlah jika kita masih lemah! biarlah jika kita masih jauh dari menguasai bidang kita!

Lebih baik kita melakukan sesuatu yang kurang sempurna, dari kita berlagak sempurna dengan tidak melakukan apa-apa

yang lebih penting kita mencuba, dan terus mencuba

sehinggalah Allah mengizinkan anugerahnya kepada kita

dan on our part, kita sudah belajar erti dua perkara, iaitu cara yang betul tentang sesuatu, untuk diambil iktibar pengajaran di masa-masa mendatang, dan cara yang salah, untuk dihindari pengulangannya.

yang lebih penting kita maju!