Saturday, March 12, 2011

fatabayyanu!

Peristiwa ini berlaku setelah keputusan SPM 2006 keluar, dan kami sedang mengira waktu sebelum menjejak kaki ke menara gading.

"Pehe, boleh tak kau teman aku pergi test motor hari ni? tanya sidqi"

"aik? bukan kau dah lulus ke masa form 4 hari tu? "

"hehe, aku fail la hari tu, ni yang kena ambik semula nih"

"Kau cakap hari tu kau lulus"

tersengih la sidqi..

setelah 2 tahun menunggang motorsikal, baru hari ni kami tau, rupanya kami telah tertipu.

Tapi rilek je, antara sahabat mana ade dendam, cuma ia meninggalkan kami dalam satu keadaan terpinga-pinga, bingung tak terkata. 2 tahun bukan satu jangka masa yang singkat, kiranya 2 tahun tu sangat cukup untuk kita menjadikan satu-satu kepercayaan satu iitikad yang tak berbelah bagi lagi.

Dan hari ni aku terkena lagi, bukan perkara besar pun, cuma transition bingung tu ada la juga. tiada dendam, tiada rasa marah, tiada rasa sedih, cuma bingung untuk benda sekecil ini. Tapi ada juga perkara-perkara yang membabitkan kita, contohnya beberapa fakta dalam sejarah, yang bila kita mengetahuinya, kita rasa bingung, sukar untuk melepaskan satu kepercayaan yang sudah mendarah daging dalam diri kita.

Sebagai contoh, ketika mendengar beberapa kisah tentang Sayyidina Muawiyyah bin Abi Sufyan, sahabat yang masyhur, tetapi yang kita tahu, masyhurnya Muawiyyah bukan kerana jasanya, tetapi sejarah yang ditulis dan dicemari dengan fakta songsang dari puak-puak syiah yang sentiasa mencari ruang untuk memburukkan sahabat, sungguh Sayyidina Muawiyyah punya jasa yang besar dalam perkembangan Islam.

Begitulah juga bila sejarah kita ditelusuri balik, betapa Tuan Guru Haji Abdul Rahman Limbong, yang mengepalai gerakan jihad menentang penjajah, kini yang kita kenal hanyalah seorang ulamak yang menentang atas dasar tak puas hati kerana perlu bayar cukai kepada penjajah. tertanya-tanya juga, kecil sangatkah harga jihad, hanya kerana tidak mahu membayar cukai? walhal, hakikatnya, beliau lebih berjiwa besar, melancarkan perang jihad kepada penjajah, hanya untuk menjadikan Islam itu tinggi, dan tiada yang lebih tinggi daripada Islam.

Ia memberi satu konklusi jelas kepada kita, leaders are readers, bacalah dan dengarlah kuliah agama atau kuliah ilmiah yang memberi pencerahan semula beberapa sektor minda kita yang dikaburi dengan fakta-fakta yang salah. mungkin kita akan bingung sebentar, tetapi itu jelas lebih baik dari kita menyesal di kemudian hari, kerana ditipu oleh mereka-mereka mempunyai kepentingan peribadi. ibarat penjajah yang dahulunya melabelkan Tok janggut sebagai pengganas, Mustafa kamal attarturk pula diangkat megah seolah-olah beliau itu wali yang menyelamatkan umat islam dari kegelapan.

Allahu akbar, lemah diri ni, mudah sangat tertipu, moga-moga dunia yang ada di sekeliling ni tidaklah menipuku.

p/s: kisah tentang sahabat tadi, takde maksud untuk menyamakannya dengan sejarah yang terpesong ni, cuma, ada satu persamaan...kebingungan..bingung sungguh..dan hanya mampu tersenyum bila teringat kembali

Friday, March 11, 2011

Baarakallahu Lakum, Pujey and Duang

Hari demi hari, seorang demi seorang ahli rumahku yang melalui fasa baru di dalam hidup mereka

Kusarung tanda terima amanah, sunnah kekasihku..(quoted from PuJ's blog)

most of them are single, i wonder if they are still available? hmm.. :)

Kalau sebulan lepas, Firdaus a.k.a pujey yang melangsungkan perkahwinannya jauh nun di Pulau Mutiara, kini Bandar Pendidikan pula dipayungi rahmat dan barokahNYA, dengan selesainya majlis akad nikah, Muhammad Riduan Deraman a.k.a Duang dengan pasangannya, kak Nur Ain Amirah Mohd Rozi di Masjid Hassanah, Bangi.

 a picture speaks a thousand word, so 1 picture is enough i guess.
Perkahwinan di zaman pembelajaran bukanlah keputusan yang mudah diputuskan bagi seorang mahasiswa, apatah lagi ia bukanlah satu budaya yang popular diamalkan majoriti pemuda-pemudi yang hidup di zaman ini, kebanyakannya lebih senang dengan hidup mereka sendiri, enjoy dengan cara mereka, bahkan jika sudah berasa inginkan teman, cara couple yang lebih disenangi.

Yang lebih pelik, bila seorang pemuda mendekati ibubapanya dengan hajat untuk bernikah, maka pelbagai alasan yang diberi,untuk menidakkan hasrat si pemuda tersebut, tetapi lain pula bila seorang pemuda memberitahu, atau mungkin senyap-senyap melayan cinta monyet bersama teman wanitanya, ibubapa tidak pula banyak mencegah, mungkin kalau adapun sekadar nasihat, jaga baik-baik anak orang tu, lebih kurang begitulah bunyinya.

Memang benar, banyak cabarannya perkahwinan di awal 20-an, usia rata-rata mahasiswa di peringkat universiti, faktor persoalan juga sering ditimbulkan  khususnya tentang bajet ekonomi, pengurusan wang, pengurusan jadual masa antara masa belajar, masa dengan keluarga (dan keluarga yang satu lagi), kematangan membuat keputusan dan lain-lain. Khuatir jika perkahwinan yang sepatutnya syurga dunia, menjadi awal azab sebelum ke neraka. Ditambah lagi dengan bertimbunnya kes-kes penceraian, kes kecurangan, dan salahlaku yang lain yang memjadikan pernikahan waktu belajar, bukanlah satu pilihan yang terlintas di benak masyarakat khususnya mahasiswa alaf baru kini.

Entri kali ini bukan niat hendak berbincang samada wajar atau tidak untuk bernikah awal, cuma untuk aku kagum dengan keberanian mereka yang melangsungkan pernikahan di awal belajar, dan lebih kagum bila ditanya sebabnya, tidak lain adalah untuk menjaga ruh agama dalam diri masing-masing walaupun ia bakal mengorbankan usia bujang yang seronok, menuju ke dunia yang penuh dengan isi tanggungjawab dan amanah untuk dipikul. aku juga cukup kagum dengan keluarga mereka yang supportive yang semestinya, sokongan mereka diperlukan bagi pasangan mahasiswa yang mencabar arus budaya semasa yang memandang rumahtangga dari sudut materialistik, bukan holistik yang mengambil kira soal yang lebih besar, soal rohani, soal tawakal, soal taqwa, soal keterikatan kita dengan Yang Maha Mencipta sekalian alam.

Semestinya, kesusahan dan pelbagai cabaran bakal menerjah,namun itu tidak menjadi halangan bagi mereka, bila Allah sentiasa diletakkan di depan.

Teringat pula kata-kata seorang naqib, your life is all about choosing what is right and what is easy.

Tahniah kerana membudayakan sunnah, semoga sentiasa kekal dalam lembayung rahmat taufiq dan hidayahNYA

Baarakallahu lakuma, wa Jama'a Bainakum Fi khair