Sunday, May 29, 2011

Seuntai Kata Untuk Dirasa buat Adik-Adik Tamhidi Sesi 2011/2012

Salam kemahasiswaan,

Alhamdulillah, setinggi kesyukuran dirafa’kan, ke hadrat Allah s.w.t, Zat yang menciptakan langit dan bumi dan segala isinya. Selawat dan salam buat junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w, Ahlul Bayt, sahabat-sahabat dan para tabien yang memperjuangkan agama Allah ini, biarpun perjuangan mereka itu sarat dengan keperitan dan pengorbanan ,namun, mereka tetap istiqamah, sehinggalah kini dapat kita mengecap kemanisan iman dan islam yang kian tersemat subur di dalam sanubari kita.

Sejujurnya, saya mohon maaf kerana tidak dapat bersama kalian sepanjang waktu pendaftaran ini kerana saya dan YDP MPP, Sdr Ibrahim Husin Ibrahim perlu mewakili USIM dalam Majlis Perundingan Pelajar Kebangsaan. Namun, saya yakin dan percaya sahabat semua pasti penuh bersemangat dan teruja untuk memulakan episod baru kehidupan, tambahan lagi bagi mereka yang pertama kali sampai ke USIM Nilai. Suasana tersebut sedikit sebanyak mengimbau kisah lama sebermula kami berada di dalam kasut sahabat semua sebagai pelajar yang baru hendak belajar berjinak-jinak di alam IPT yang penuh dengan cabaran, mehnah dan kisah baru untuk dicoret di dalam sejarah hidup kita semua.

Suasana pembelajaran tamhidi adalah suasana pembelajaran baru yang memerlukan adaptasi atau penyesuaian diri yang pantas daripada sahabat semua, apatah lagi dalam zaman tamhidi ini, anda perlu mencatatkan keputusan CGPA yang cemerlang bagi melanjutkan pelajaran ke bidang yang anda inginkan di peringkat sarjana muda. Saya mencadangkan agar sahabat semua terus sahaja lakukan pecutan saat bermulanya kuliah pengajian, kerana jadual tamhidi sememangnya agak padat dan sarat dengan banyak perkara yang perlu diketengahkan dalam tempoh yang agak singkat iaitu setahun. Lebih-lebih lagi, bagi mereka yang mahu melanjutkan pengajian ke bidang perubatan dan pergigian, ramai dari kalangan pelajar tamhidi di zaman kami, terpaksa mengikuti pengajian di bidang yang bukan pilihan mereka kerana CGPA mereka yang kurang memuaskan. Walau apapun, Insyaallah tidak sukar untuk memperoleh keputusan cemerlang jika kita berusaha seoptimum mungkin, bukankah Allah cintakan sedemikian?
إِنَّ اللهَ عَزَّ وَجَلَّ يُحِبُّ إِذَا عَمِلَ أَحُدُكُمْ عَمَلاً أَنْ يُتْقِنَهُ 
“Allah sangat suka kepada hambaNya yang apabila melakukan pekerjaan, dikerjakan secara bersungguh-sungguh dan berkualiti”.(Riwayat Tabrani)
Setiap permulaan sesuatu, niatlah yang menjadi tunjang utamanya, niatkan pembelajaran kita ikhlas kerana Allah, agar tidak mudah kita terjebak dengan perkara-perkara yang melalaikan kita Berada dalam alam kampus dan anda sebagai pencoraknya, jika niat yang tidak suci, mudah sahaja kita dapati mahasiswa tamhidi terpesong semangat mereka, sehingga timbul beberapa gejala sosial yang tidak diingini. Setakat ini, Alhamdulillah, Suasana yang soleh di USIM adalah bermanfaat bagi pembelajaran yang berkesan. Apatah lagi kita sebagai mahasiswa islam, bukan sahaja akal yang cerdas menjadi penentu kecemerlangan, tetapi juga akhlak yang mulia dan ibadah yang shohih agar ilmu-ilmu yang bakal dikutip, berisi berkat yang akan kekal berguna sehingga ke akhir hayat. 

Kecerdikan yang kita ada semuanya adalah kerana Allah yang menganugerahkannya kepada kita. Kita tidak mahu, kita menjadi ibarat seorang cerdik dalam ilmu agama yang diceritakan di dalam  Hadith Qudsi, riwayat Ahmad dan An-Nasaie, ketika ditanya oleh Allah, kemanakah perginya nikmat kecerdikan yang diberikan kepada si cerdik tersebut, lantas si cerdik itu menjawab, “Aku telah mempelajari ilmu dan mengajarkannya (kepada orang lain). Aku telah membaca Al-Quran semata-mata kerana-Mu” maka apa jawab Allah? Allah SWT berfirman kepadanya : ‘Kamu berdusta. kamu telah mempelajari ilmu supaya kamu dipanggil sebagai seorang ‘alim dan kamu telah membaca Al-Quran supaya dipanggil seorang qari. Sesungguhnya kamu telahpun dipanggil sedemikian( ‘alim dan qari). Kemudian Allah SWT telah memerintahkan kepada malaikat agar si cerdik itu dibawa pergi dan diheret dengan mukanya ke bawah hinggalah beliau dicampakkan ke dalam api neraka. Allah maha mengetahui niat kita, dan niat yang suci itu tempatnya hati yang bersih, hati yang bersih tidak dapat tidak memerlukan ibadah sebagai penggilapnya,agar kekal bersinar menarik tawfeeq dan hidayah Allah, supaya ia sentiasa dihijaukan iman sebagai benteng melawan nafsu dan hasutan syaitan.
Niat yang baik, usaha yang gigih, tawakal yang tulen untuk Allah dan doa yang berterusan dalam keadaan kita sentiasa bersangka baik pada Allah, bertepatan dengan apa yang Allah firmankan di dalam kalamNYA,
وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ إِنَّ الَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِي سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ
"Dan Tuhanmu berfirman: ""Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahanam dalam keadaan hina dina" (Ghafir :60)
Kepada ibubapa yang mengiringi, sesungguhnya doa dan mutiara kata semangat dari ibubapalah yang akan menjadi pembakar semangat kepada mahasiswa khususnya mahasiswa tamhidi, tahniah saya ucapkan kerana anak tuan dan puan berjaya ke peringkat pengajian yang lebih tinggi ini. Mungkin bagi yang pertama kali mahu berpisah, perasaan risau mudah datang menjengah, begitulah norma ibubapa yang sayangkan anak-anak mereka. Justeru, limpahan perasaan risau itu pasti berguna saat bermunajat kepada Yang Maha Esa, moga-moga, ada keberkatan dan mudah anak-anak tuan puan menerima ilmu sepanjang menuntut di USIM ini.

Akhir kalam, Saya mewakili saff kepimpinan Majlis Perwakilan Pelajar sesi 2011/2012 ini, dengan penuh rasa hormat mengucapkan selamat datang, ahlan wasahlan wamarhaban bikum kepada semua adik-adik tamhidi, yang bakal menjejakkan kaki ke alam universiti, bagi meneruskan lagi derap perjuangan mengutip mutiara ilmu di bumi bertuah ini. Tahniah kerana anda terpilih untuk meneruskan pengajian di bumi USIM. Sesungguhnya, anda semua adalah golongan yang dipilih khas oleh Allah untuk menaikkan nama  universiti  yang dimuliakan namanya dengan nama Islam ini, sekaligus bersama-sama memakmurkan kalimah Allah yang tinggi dan tiada yang lebih tinggi daripadanya. Jumpa lagi di puncak kejayaan!

Anas bin Rosedi
Mahasiswa Tahun 4 Fakulti Perubatan dan Sains Kesihatan merangkap Naib yang dipertua MPP USIM sesi 2011/2012

Parlimen Mahasiswa - pandangan dan persoalan

Salam Perjuangan Mahasiswa,

Alhamdulillah, syukur yang tak terhingga dirafa'kan ke hadrat ilahi, diberi lagi peluang dan buah fikiran untuk diketengahkan dalam post kali ini

19 Mei yang lalu, saya dan beberapa orang rakan telah menghadiri Konvensyen Pembentukan Parlimen Mahasiswa anjuran Kementerian Pengajian Tinggi di mana Universiti Sains Malaysia dipilih menjadi tuan rumah. layaklah kiranya mereka menjadi tuan rumah kerana USM merupakan universiti pertama yang telah membentuk parlimen mahasiswanya yang diberi nama Dewan Perundingan Pelajar (DPP). Idea asalnya hadir dari tahun 2003 lagi, didatangkan oleh Naib Canselor USM , Tan Sri Zulkifli Abd Razak. Idea ini mengambil masa selama hampir 6 tahun sebelum disambut oleh YDP MPP USM sesi 2008/2009, Sdr Muhammad Syafiq bin abd Aziz. sehinggalah DPP USM tertubuh secara rasminya pada tahun lepas.

Begitulah sedikit sebanyak rentetan sejarah penubuhan DPP USM.

Melihatkan Parlimen mahasiswa ini mampu dijadikan wadah untuk suara mahasiswa lebih didengari (refer kenyataan Dato' Saifudin Abdullah), Kementerian Pengajian tinggi, malah Dato' Khalid Nordin selaku Menteri Pengajian Tinggi juga menggalakkan agar setiap universiti awam mempunyai parlimen mahasiswanya mengikut acuan tersendiri agar parlimen yang ditubuhkan adalah bersifat waqi'e dengan situasi kampus masing-masing. Mengikut Prof Omar Osman, selaku Timb. Naib Canselor USM, penubuhan parlimen mahasiswa ini hanya dapat dijayakan bila ekosistem universiti tersebut mampu menerimanya dengan baik. Ekosistem yang disebut terdiri daripada komuniti mahasiswa sendiri dan juga pihak Hal Ehwal Pelajar di kampus masing-masing.

Maka, selepas tamat program tersebut, kami ingin tahu bagaimana respon mahasiswa terhadap penubuhan parlimen ini. Melihatkan respon yang diberi dalam status facebook YDP USIM, Sdr Ibrahim Husin dan respon terhadap artikel beliau, Alhamdulillah, mahasiswa USIM mempunyai sisi pandang mereka tersendiri an saya kira unik bila ada yang setuju dan ada yang tidak setuju. Bagi saya, Ini membuktikan mahasiswa USIM bukanlah mahasiswa yang hanya bersifat dengar dan patuh tanpa berfikir, akal mereka juga kritis dalam menilai masalah dan cadangan-cadangan baru yang terbit. Saya membayangkan perbahasan ilmiah yang sarat dengan fakta dan buah fikiran tentang isu dalam dan luar kampus, bahkan, dalam dan luar negara yang hangat jika benar, parlimen mahasiswa ini akan diwujudkan di USIM.

Mohon untuk saya utarakan pandangan saya, bermula dari nama parlimen mahasiswa itu sendiri, saya tidak menafikan jika ada yang mempertikaikan nama 'Parlimen' yang digunakan memandangkan Parlimen di mata kita mempunyai kuasa menentukan dasar dan mempunyai kuasa legislatif untuk merangka undang-undang. Bahkan di USM sendiri nama parlimen tidak digunakan. saya tidak mahu bercerita panjang mengenai konsep dan tujuan parlimen itu ditubuhkan memandangkan sahabat atau 'boss' saya sudah menerangkannya dalam artikel beliau dalam blog Majlis Perwakilan Pelajar

Dari perbincangan kami, penubuhan parlimen ini mampu mebina kesatuan kepimpinan di kampus, melihatkan status quo sekarang yang mana berlaku banyak masalah berkaitan salah faham antara mahasiswa yang memegang tampuk kepimpinan yang saling menyalahkan satu sama lain bahawa satu pihak itu tidak amanah dengan tugas mereka. sedangkan salah faham ini sebenarnya berpunca bilamana pihak A sebagai contoh, tidak mengetahui apa yang pihak B sudah lakukan dan usahakan untuk menyelesaikan masalah mereka. Krisis salah faham yang timbul akhirnya menimbulkan ketidakpercayaan dan banyak isu-isu pelajar tidak diketengahkan kerana masing-masing kononnya 'redha' dan pasrah dengan apa yang terjadi(kata lainnya putus asa untuk mengetengahkan isu mahasiswa USIM).

Kami sejujurnya mengharapkan penubuhan parlimen mahasiswa ini tidaklah sekadar menjadi satu medan berpencak bahas antara mahasiswa. Tetapi saya, dan saya pasti majoriti mahasiswa lebih mengharapkan segala usul yang diterima dewan membuahkan tindakan dari pihak berwajib, tidak kiralah samada dari pihak HEPA, pihak Majlis Perbandaran, dan sebagainya. Saya yakin, melihatkan kemampuan mahasiswa kita berbahas dan melontarkan pendapat, parlimen mahasiswa ini mampu 'bergegar', cumanya jika gegaran itu sekadar di dewan, hal itulah yang menjadi kerunsingan.

Sejauh manakah pihak berwajib mahu menawarkan telinga untuk mendengar suara mahasiswa USIM? bertindak selaras dengan usul yang disepakati oleh mahasiswa ketika persidangan?

Sejauh manakah mahasiswa mahu suara mereka membuahkan hasil? dan menyahut cabaran untuk berhujah ilmiah secara berdepan? mengenepikan soal emosi untuk membina diri supaya berhujah dengan lebih matang?

Kesemua persoalan itulah akhirnya yang menjadi titik persoalan utama, yang menentukan samada relevan atau tidak penubuhan parlimen ini di USIM.


p/s: saya amat menghargai idea sahabat semua, benarlah seribu otak itu mampu menggegarkan dunia :), satu otak yang bersalut ego, pasti akan luluh ditelan masa

** post pertama sejak bergelar nydp 1, Allahu Musta'an..